Investasi untuk Anak

lellyfitriana:

Surabaya, 15 April 2016

“Investasi untuk anak dimulai dengan mencari calon ayah terbaik untuk dijadikan pendamping hidup.” – AAF

***

“Kamu mau gak Mbak kenalin sama temen Mbak?”

“Siapa?”

“Ada deh. Insya Allah dia sholeh. Anaknya juga baik. Pemikirannya luas. Keren lah pokoknya.”

“Kerjanya apa?”

“Perusahaan minyak.”

“Offshore?”

“Iya.”

“Enggak deh, Mbak. Makasih. Mbak tawarin ke temen Mbak yang lain aja.”

“Kamu aneh, Wul. Dia sudah mapan. Gaji gedhe. Anaknya baik. Sholat tepat waktu. Sunnah-sunnah juga jalan. Yakin gamau?”

“Iya, Mbak. Wulan gak mau.”

“Kenapa?”

“Kasian anak Wulan nanti. Punya bapak sama enggak gak ada bedanya.”

“Kan dia bisa pulang.”

“Iya. Tapi ini pilihan Wulan, Mbak.”

“Emang kenapa sih? Apa salahnya?”

“Mbak tau gak kenapa akhir-akhir ini Wulan jadi rajin ikut kajian rutin, rajin nongkrong sama ibu-ibu di kantor dibanding sama yang muda-muda?”

“Kenapa emang?”

“Wulan lagi sekolah, Mbak.”

“Sekolah?”

“Iya, sekolah informal yang bahkan gak akan ada ijasahnya. Wulan lagi pingin belajar sama orang-orang yang sering Wulan temui. Belajar dari denger cerita-cerita mereka. Terus semua informasi itu Wulan olah, oh jadi ntar yang kudu dilakuin gini, yang jangan itu gini, yang paling efektif itu ini, yang itu baik, tapi gak efektif. Tau gak buat apa?

“Buat apa emang?”

“Mendirikan madrasah karakter.”

“Gileee… tergetnya buat siapa?”

“Anak-anak Wulan. Nanti Wulan yang jadi gurunya. Sekarang ini, sembari belajar, Wulan lagi nyari kepala sekolahnya. Kepala sekolah bukan pengawas Mbak.”

“……………………….”

“Kepala sekolah yang nentuin kemana anak-anak ini akan dibawa, diajarin apa, dijauhkan dari apa, landasannya apa, dan masih banyak lagi. Bukan pengawas yang cuma tau beres aja Mbak. Bukan juga donatur yang ngasih duit rutin tiap bulan aja Mbak.”

“Mbak ngerti maksud kamu. Tapi kan kalau udah biasa ngehandle idupnya, mestinya dia bisa ngasi quality time buat keluarganya kan?”

“Wulan udah ngamati Mbak, Wulan udah belajar dari banyak orang. Nyatanya quality time itu gak cukup. Mereka butuh sosok yang selalu ada untuk mereka sampai mereka siap buat melangkah dengan kaki mereka sendiri. Dan saya butuh sosok yang mau mendampingi saya untuk mencetak generasi terbaik.”

“…………………….”

“Tapi bukan berarti orang-orang yang kerja di sana bukan ayah yang baik. Ini hanya pilihan Wulan.”

“Kalau kamu dapet orang yang punya banyak waktu buat keluarga tapi gak kerja, mau?”

“Ya enggak lah. Gile aja. Itu malah jauh lebih bikin ilfeel Mbak.”

“Kenapa?”

“Laki-laki macam gitu mana bisa jadi teladan buat makmumnya? Logika Wulan masih jalan kok Mbak.

“Yayayaya. Percaya deh yang udah istri-able. Btw, jangan-jangan kamu udah naksir seseorang,”

(Iya, Mbak. Mas Bumi.)”

***


©

Aprilely Ajeng Fitriana

Pengen reblog ini karna kangen sama Wulan dan Bumi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s