Berubah

Judulnya macem power ranger yang abis dapet panggilan Alfa aja ya. Eh, kok jadi keliatan tua ya..

Oke, fine. Ndak papa.

Gue mau cerita tentang temen gue, sebut saja namanya Pras. Temen kuliah, yang gue gamau sebutin kuliah yang mana. Pras ini salah satu temen main gue di jaman jahiliyah dulu. Ketika gue lebih suka main sama cowok-cowok. Trus ceweknya cuma 2 (including me) yang bentuknya gak kaya cewek. Pras ini salah satu anak yang sering nongkrong di Lab entah buat kerjain tugas atau cuma youtuban doang. Pusing nugas, biasanya kami nyari makan enak rame-rame.

Definisi makan enak, adalah makan yang mayan mehong. Entah itu makan seafood, iga, atau makanan lain yang lagi hitz.

Pras itu baik. Sebagai teman yang buat diajak main dan dimintain tolong. Tapi mending jangan diajak diskusi deh. Liberal sekaleee..

Pras yang dulu orang yang fanatik Islam itu dengan pandangan “apaan sih?alay”. Gue juga gitu sih. Tapi dia lebih horor lagi. Dan gue gabisa mendeskripsikannya lebih dari itu. Bingunglah nyari kata-kata.

Gue inget banget obrolan di mobilnya dia pas abis dari Lecko.

“Pras, kalo cewek lo kerudungan gimana?”

“Gue larang.”

“Kenapa?”

“Gak matching aja sama gue yang pemikirannya kayak gitu. Lagian dia mau pake kerudung buat apa sih? Ikut-ikutan yang lain. Gak kalo gitu.”

Wooow.. Pras. Biasanya cowok bakal nyari cewek sholihah, dia malah nyari yang buat taat sama perintah Tuhannya aja ogah. Kamu warbyasah braninya Pras.

Berani sama yang bikin hidung.

One day, di hari Jumat yang terik ketika para lelaki sedang khitmad jumatan, gue ketemu Pras dong di parkiran motor.

“Dia gak sholat?”

“Dia emang gitu. Lo baru tau?”

“Iya.”

Gue gak pernah merhatiin sebelumnya emang. Tapi emang sih, dia gak pernah keliatan sholat. Omaigat. Kamu warbyasah, Pras..

Mau deket-deket lulusan, gue liat Pras udah mau sholat wajib. Wah, kemajuan nih. Gue tetep gak brani diskusi masalah agama sih sama dia. Ya ngapain kan ya? Ntar malah debat gak jelas.

Even pemikiran gue sama Pras beda jauh. Pras gak pernah sih ngounter gue langsung. Masih dalam taraf biasa aja dengan pandangan gue. Ya soalnya gue juga masih abu-abu juga kan ya. Masih dalam proses nyari juga.

Abis lulus gue sama Pras masih suka keep in touch even gak nglecek tiap hari juga. Ya sometimes lah ya. Cuma pas dia nikah, gue gabisa dateng aja. Lupa juga alesannya apa.

Trus kan, sejak mbuh kenapa, gue mendadak suka nulis di story. Karna bagus. Hahaha.. Bisa diwarnain, bisa atur-atur layoutnya. Cuma kalo buat nulis lepas macem gini. Gabisa. Nulis story kudu dikonsep dulua mau nulis apaan. Satu slide mau nulis apaan. Gue jadi berasa content creator gitu yang ngesosmednya niat beud. Storynya aja tapi feednya masih berantakan.

Oya lupa. Pras jadi baca deh tulisan-tulisan gue. One day, dia dm gue. Nanyain pandangan Islam tentang feminis gimana. Secara dong gue agak gimana gitu dia ngechat gue gitu. Pras ini nyindir gue apa gimana nih?

“Tunggu story gue selanjutnya ya..”

Sok ngartis banget gak sih gue..

Tapi abis itu dia mayan rajin baca tulisan gue. Karna dia termasuk orang yang sering message story gue. Dari message itu gue akhirnya ngeh kalo dia udah beda dari Pras yang dulu. Baru sadar juga kalo istrinya pras pake kerudung setelah mereka nikah. Artinya, mereka sama-sama berubah ke arah kebaikan.

Gue crita Pras tentu bukan buat ghibah dia kayak apa. Tapi gue cuma mau bilang ke kalian lewat cerita Pras bahwa people change. Yang dulunya gimana, akhirnya gimana.

Pras nemu titik balik karna dia udah capek dengan pemikirannya sendiri. Ya lah, gak sesuai fitrah. Even pemikiran itu keliatan make sense banget di kepala, tapi rasanya tetep aja gak enak. Gimana ya mendeskripsikannya? Gitu lah ya..

Mudahnya, dengan Islam lo bisa jalani hidup lo lebih enteng. Even aturannya itu banyaaaak sekali. Tapi ya tetep aja enak. Macem kreta api yang jalan di atas relnnya. Mak werr gitu.

Gue gatau apa yang bikin Pras berubah. Bisa jadi karna doa ibunya. Bisa jadi karna doa temen-temennya karna dia baik. Bisa jadi karna doa orang yang pernah kesel banget sama doa, alih-alih doain yang buruk, malah didoain yang baik-baik. Banyak hal. 

Tiap orang masih punya kesempatan buat berubah sebelum expired date datang. Jangan sedih kalo lo masih gini gini aja. Berjuang aja terus. Masalah lo jadi berubah kayak gimana, itu urusannya Allah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s