Cemburunya Kakak

Bicara tentang cemburu, sebenernya kita perlu sadari dulu bahwa cemburu itu fitrah yang ada pada manusia. Perasaan ini akan melekat beriringan dengan kasih sayang yang ada pada dirinya. Dan hal ini bisa muncul tidak pada orang dewasa saja. Pun pada anak-anak yang bahkan belum sempurna akalnya.

Cemburu ini sendiri bentuknya banyak. Salah satunya adalah cemburunya kakak yang akan atau baru punya adek. I know that feeling so well.

Masalahnya apa sih sebenernya?

Ayah sama Ibuk pengen nambah anak. Suka kalo ada anggota keluarga baru. Bahagia dengan tangis bayi. Tapi Si Kakak belum tentu se excited mereka.

“Bentar lagi kamu mau punya adik, sayang. Kalo punya adik, maunya laki-laki atau perempuan?”

Gitu ya kira-kira?

Saya dulu digituin soalnya sama Ibuk. Trus saya jawab gini.

“Aku mau adik laki-laki. Kalo main bisa seru.”

Tapi pas liat Si Oki (tetangga sebelah rumah) yang nakalnya bukan main. Saya lari ke Ibuk. Trus ngeralat keinginan saya.

“Adik perempuan aja deh. Adek laki-laki gak enak. Nakal.”

Mbuh gimana ceritanya. Pas perut Ibuk udah gedhe, saya bilang gini ke Ibuk.

“Aku gamau punya adek.”

“Katanya pengen adek perempuan? Apa mau ganti adek laki-laki aja?”

“Gamau dua-duanya. Pokoknya aku gamau punya adek.”

“Tapi adiknya udah di dalam perut, Nak.”

“Pokoknya gamau. Buang aja adeknya.”

Terus saya mukul-mukul perut Ibuk sambil nangis. Cranky minta adeknya dibuang. Tapi mana bisa coba? Buang adik sama dengan membunuh adek. Saya gak ngerti ini waktu itu. Dikiranya perut Ibuk jadi gedhe itu macem kalo saya nyelipin boneka di baju. Jadi bisa ditaruh gitu.

Perasaan serupa mungkin juga dirasakan sama Abang berusia 4 tahun yang ngebunuh adiknya yang masih berusia 2 tahun.

Banyak orang mikir kalo dia ngebunuh adiknya karna omongan orang di sekitarnya yang bilang gini ke Abang.

“Ibu Bapak kamu udah gak sayang kamu lagi. Kan udah ada adek.”

Hellooo… Sodara-sodara sekalian. Sebagai manusia yang pernah ada di posisi Abang, even gak sampek ngebunuh adek sendiri. Saya kasih tau ya. Perasaan pengen ngedelete adek dalam hidup kakak itu bahkan akan tetap ada even orang-orang datang dengan ucapan seperti ini.

“Selamat yaa.. Punya adek baru. Lucu ya adeknya.”

Sebagai kakak, even diselamatin kayak gitu. Bisa aja lho dia mikir gini.

“Emang gue minta dikasi adek? Enggak.”

Perasaan gara-gara adek jadi begini begitu itu dialami oleh banyak anak sulung di belahan dunia mana pun. Including me.

What’s the big problem?

Communication.

Bunda Elly Risman pernah jelasin sih kalo ada 5 perkara yang bikin kakak kayak gini.

  1. Usia si kakak
  2. Jarak antara kakak dan adik
  3. Waktu si ibu hamil udah persiapan apa belum? Dia sendiri dalam kondisi yang bagaimana? Jangan-jangan pas hamil suaminya selingkuh. Atau pas lagi hamil kondisi keuangan keluarga lagi gak baik. Kan stress tuh.
  4. Komunikasi ke calon kakak. Ini masalah utama yang dipengaruhi dan berpengaruh besar pada 3 hal di atas.
  5. Ibunya ada di rumah sejak si kakak masih kecil atau si kakak ditinggal kerja oleh ibunya.

Orang tua sering lupa memberikan pemahaman bahwa dia tidak hanya akan dikasih adek, tapi kakak yang sel-sel otaknya belum bersambungan secara sempurna tadi juga harus dipahamkan bahwa adek yang akan lahir ini lemah. Gak berdaya. Jadi butuh bantuan.

Alih-alih demikian, orang tua malah bilang gini.

“Abis ini mau punya adek loh. Jadi punya temen main.”
“Maksud loh?”

Di reality show The Return of Superman, ada seorang ibu muda dengan 2 anak kasih saran ke ayah yang mau punya anak baru.

“Dia kudu tau kalo adiknya itu gabisa ngapa-ngapain. Butuh bantuan. Dia dulu juga kayak gitu. Selanjutnya, libatkan dia waktu ngurus si adik. Jangan lupa kasih pujian setiap hal yang dia lakuin ke adeknya. Inget, dia cuma butuh perhatian kita. Jadi, jangan sampek dia ngerasa kita gak anggep dia ada karna punya adek baru.”

Kurang lebih samaan lah ya sama yang dibilang Bunda Elly Risman.

Kemudian, orang tua juga kudu sadar sama bentuk cemburunya si kakak ini. Cirinya dia jadi suka ganggu adeknya, suka rewel, trus cari perhatian dengan nahan pipis atau pup.

Dan ini bener loh. Ada anak yang lebih milih nahan pup karna takut punya adek. Anaknya temen saya gitu. Udah toilet training tapi gagal karna kakaknya nangis dan gamau pup di kloset. Setelah saya kasih videonya Elly Risman, mamanya sadar.

“Iya Lel, kakak waktu aku kasih tau mau punya adek, trus nanti bakal punya temen main, ekspresinya macem bilang, "maksud loooh?” gitu. Ternyata akunya yang salah memahamkan kakak.“

Nah, tau ya masalahnya.

Asosiasi Indonesia Neuro Society pernah ngasih rekomendasi ke menristek tentang masalah ini.

  1. Dalam satu rumah yang punya balita, harus ada satu yang tinggal di rumah itu. Yang jelas bukan Nanny lah yaa..
  2. Cukup ada 1 balita dalam satu rumah. Ini penting juga buat psikis ibunya juga. Tapi kan punya anak kan rejeki ya. Suka surprise gitu. Yang kepengen banget gak dikasi-kasi ada. Yang gak kepengen malah dikasi. Ada juga yang udah pede gak bakal beranak lagi malah beranak.

Silahkan dipertimbangkan sendiri rekomendasi ini. Kalo sudah punya pasangan sah. Bukan untuk iseng bikin anak sama temen main. Enggak ya.. Tolong.

Jadi, yang tadi itu persiapan yang harus dilakukan untuk si kakak baru. Trus kalo udah punya adik gimana? Apa rasa cemburunya ilang? Belum tentu. Maka langkah selanjutnya yang harus dijadikan perhatian oleh para orang tua.

Alirkan perasaannya. Let them speak up. Pancing terus sampek abis. Jangan keburu dinasehatin. Pikirannya belum siap ketika perasaannya ini belum selesai. Maka, bantu kakak untuk menyelesaikan perasaannya.

Bisa gak sih kalo kita posisikan dia berdua aja sama adeknya biar ada bonding?

Kalo perasaannya belum selesai. Bonding itu gak akan ada. Alih-alih bonding adiknya malah dicakarin. Worst case, dibunuh macam Abang tadi.

Ini tugas siapa? Ayah dan Ibu. Karna keduanya punya cara komunikasi yang berbeda yanh berpengaruh ke anak. Masalah yang biasa muncul untuk menyelesaikan hal ini adalah ayah gak cukup menyelami perasaan anak. Trus ya udah dibiarin gitu aja.

Ayah, even kepalanya penuh dengan logika dan segala hal yang kudu rasional di kepalanya. Tetep kudu mau tau gimana perasaan si anak dan bantu anak mengalirkan perasaannya.

Contohnya, dengan nanya dia suka gak sih kalo punya adik? Sukanya kenapa? Gak suka kenapa? Sukanya dimana, gak sukanya dimana? Dan seterusnya.

Orang tua yang kerja juga perlu perhatiin perasaan si kakak. Kebanyakan dari mereka ketika punya bayi yang dicariin bayinya dulu. Karna merasa bahwa bayi lebih butuh mereka dari pada si kakak. Gak ngerti kalo hatinya kakak lagi tersayat-sayat. Cemburu sama adiknya. Ini perlu kerja sama antara ayah dan ibu sih. Kalo ibunya lagi urus adek, maka ayahnya yang urus dia. Begitu sebaliknya. Hal yang sebaliknya mungkin akan terjadi ketika si kakak lebih over posesif ke ibunya dibanding ke ayahnya.

***

Dear seluruh kakak di segala penjuru dunia yang hari ini akan menjadi orang tua baru,

Udah tau ya kalo communication skill ke anak itu penting banget. Salah jelasin bisa nahan pup si anak. Salah jelasin bisa ngebunuh adiknya. Maka, siapkan ilmunya sebelum yang membuahi atau dibuahi ada. Telat banget kalo nunggu nikah dulu atau hamil dulu. Karna buanyaaaak sekali yang harus dipelajari.

Dah, gitu aja.

With love,

Lelly 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s