Bengong

Gue sama Mbak Dea cuma bisa bengong pas liat ada ibu-ibu yang main cubit-cubit bapak-bapak yang notabene bukan suaminya. Bercanda sampai ke taraf touching begitu. Shocknya gue sama Mbak Dea nambah ketika gue lihat ibu-ibu yang lain nyender ke bahu temen cowoknya pas dia capek. Apakah itu suaminya? Bukan.

Gue sama Mbak Dea juga baru sadar kalo selama ini ibu-ibu dari kampus lain suka gak perhatiin dimana dia harus duduk. Jejeran sama bapak-bapak ya gak masalah buat mereka. Duduk jejeran di bus juga gitu. Nyanyi-nyanyi gak jelas yang kenceng banget juga dilakuin gitu sama mereka. Manggil temen-temennya dengan panggilan ‘cyin’. Mereka kayak gitu macem semuanya itu mahram. Dan mungkin saking biasanya ya, ya gitu deh.

“Lel, kalo di kampus ada yang duduk berdua lakik sama perempuan barengan pasti udah dijadiin bahan omongan sekampung ya?”

“Iya, Mbak.”

“Apalagi kalo sampek cubit-cubitan dan nyender kayak gitu. BIsa dimarahin sama yang lain.”

Sambil masih bengong-bengong dengan fenomena yang baru aja kami sadari, Kami bersyukur atas penjagaan Allah ke kami. Kami dikasih temen-temen yang caranya temenan gak ngawur. Sengawur-ngawurnya temen-temen kami paling juga celometan aja, gak sampek lah ya yang kayak gitu. Boro-boro cubit-cubitan atau nyender ke yang lain. Duduk jejeran aja mereka sungkan kok.

Contoh kaya gitu yang bikin gue sekali lagi macem diingetin bahwa menikah bukan sebuah solusi dari masalah pergaulan yang ada. Menikah gak akan serta merta menghentikan laki-laki gak jelas buat datang ke hidup lo, rese ke lo, kalo kitanya sendiri yang gak jaga diri dan lingkungan.

Menikah, cuma satu cara buat ngefilter mas-mas gak jelas yang suka tiba-tiba nongol dan sok manis ke kita. Tapi misal sikap kita tetep teblok sana teblok sini, ya semuanya ya bakal tetep sama. We need apply Islam in our real life, not just getting marry.

Karna even udah nikah, jika pergaulan antara laki-laki dan perempuan gak dijaga, ya kasus macam Bu Dendy itu bisa aja terjadi. Kalo hari ini kita lihat yang semacam itu banyak, masalahnya sebenernya bukan cuma karna lo gabisa jaga hati buat pasangan lo aja. Tapi masalahnya karna lo udah terlalu jauh dari Islam. Syariat yang ada cuma lo pake untuk pembeda aja, tapi gak sepenuhnya lo pake. Bahkan yang paling parah, ada yang ngerasa itu gak lagi relevan buat jaman hari ini.

“Ya ampun, lo idup di jaman apa sih? Kan yang kayak gini ini biasa aja.”

Mereka lupa bahwa manusia itu lahir dengan naluri-naluri yang salah satunya adalah naluri jinsiyah. Naluri ini muncul kalo terus-terus ditrigger. Asah aja terus dengan teblok sana, teblok sini. Kalo misal setelah itu yang gak dipinginin terjadi macem perselingkuhan dan perceraian, ya itu karna lo sendiri yang gamau pake aturan Islam dalam pergaulan lo.

Kan sebenernya udah jelas. Jangan campur baur. Apalagi sampek berduaan. Auratnya dijaga. Pandangan dijaga. Interaksi juga dijaga, seperlunya saja. Tapi kalo lo ngerasa yang kayak gini kuno. Trus gue mau gimana lagi nyampaikannya?

Toh ya, itu bukan pikiran gue. Gue cuma nyampaikan Islam. Itu jelas bukan datang sepenuhnya dari gue. Tapi yang bikin lo, yang ngatur semua yang ada di bumi dan langit. Kalo lo gamau diatur, yaudah. Fine. Serah lo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s