deamahfudz:

Kecoak Telentang

Hari ini gue sama temen-temen gue dipanggil pak Wadir 1 buat dikasih wejangan terkait keberangkatan ke Batam. Tapi gue sama Lelly malah ketawa-ketiwi sendiri karena kami membayangkan bahwa diri kami adalah kecoak telentang. Kalian bisa bayangin kan gimana kalo kecoak sampe telentang? Susah banget. Kakinya digerak-gerakin terus dan berusaha buat berbalik tapi ga bisa. Actually ya, kalo orang lain pada jijik lihat kecoak, gue tuh malah kasihan. Gimana kalo tiba-tiba ada orang iseng yang ngebalik badannya dia, terus ga ada yang nolong?

Kenapa imajinasi kami sejauh itu? Wkwk. Jadi kan bulan Agustus kemarin jadwal gue berantakan gegara prajab. Terus habis prajab, gue ngerancang jadwal belajar lagi. Tapi, bulan November, gue kena tsunami kerjaan akhir tahun. Yang kuliah tamu lah, in house training lah, di tambah lagi bulan-bulan itu, keluarga gue butuh gue banget kan.

Terus bulan Maret ini, gue sama lelly udah ngerancang jadwal lagi. Meski beda tempat. Gue udah book placement test di griya quran, Lelly udah mau les privat bahasa arab, etc….etc….eh ga ada angin, ga ada hujan, ndadak ada tugas ke batam 3 pekan. Tiga pekan itu artinya bakal banyak kelas kosong yang nantinya harus diganti.

Ini berasa kayak gue, sebagai kecoak, habis telentang terus tertatih-tatih buat balik lagi dan bisa jalan eh mendadak ada orang usil yang bikin telentang lagi.

Sudah lupakan gurauan kami. Emang kalo lagi hectic, imajinasinya suka aneh-aneh.

Ibrah yang mungkin bisa diambil dari sini adalah,

Kalo kamu pengen ngelakuin sesuatu, lakuin aja, kuatin azzamnya, jangan nunggu jadwal longgar sempurna. Karena amanah itu bisa datang kapan aja dan kita harus siap dengan itu.

Jadi inget pas ruwet BAN PT dulu, gue sama lelly kebagian tugas juga buat dikarantina ngerjain borang. Kok qadarullah kami sekamar, akhirnya kami iseng nyanyi-nyanyi lagu nya mbak Adele. Terus kami malah berimajinasi bikin cerita sinetron pake lagu-lagunya mbak Adele yang disambung-sambungin.

Ibrahnya lagi, seruwet apapun kerjaan di kantor, jangan sampai kehilangan selera humor. Kasihan ntar yang di rumah bisa jadi kena imbas.

Padahal yang namanya kerjaan emang ga akan pernah habis. Karena kalo kerjaan habis, lo ga bisa kerja, gajinya dari mana? Magabut itu tidak barokah hha.

Semangat.

Intinya, kalo lagi hectic kerjaan yang rasanya macam kesamber petir. Alih-alih mikir bener, malah mengarang bebas bikin cerita random. Imajinasi kita memang warbyasah kalo hectic trus ketemu. XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s