Kelas Pra Nikah

Sebetulnya saya udah diajakin kelas pra nikah berkali-kali sama timnya Klinik Nikah. Bahkan for free. Tapi rasanya gak sreg aja gitu. Kayak gimanaaa gitu.

Ada kalanya saya takut jadi makin baper. Alih-alih ilmu saya yang bertambah, justru kebelet nikahnya yang makin membabi buta. Dan menurut saya, ini gak baik. Kita tidak hanya hidup untuk menikah. Tapi menikah adalah salah satu cara yang menjadikan manusia untuk tetap lestari.

Iman-iman besar semacam Bukhari, malah ndak nikah sampai akhir hayatnya. Kenapa? Dia mengabdikan waktunya untuk ummat. Beliau justru khawatir ketika menikah, Beliau tak mampu memenuhi hak-hak istri dan anak-anaknya.

Daaan akhirnya saya ikut kelas Pra Nikah juga. Kalo bukan karna musyrifah yang share pamfletnya, temen japri ajakin ikutan ini. Mungkin saya juga gak bakalan daftar. Lagi-lagi dengan alasan yang sama. Males aja dikomporin biar cepet nikah.

Bisa diprediksilah ya yang ikut dari macem-macem kalangan. Ada yang mahasiswa yang cuma pingin tau aja sampai orang-orang yang udah kebelet nikah pake banget. Dan kita bisa klasifikasikan hal itu dari konten pertanyaan mereka.

Harapan-harapan nemu pasangan hidup di forum macam gitu untuk sebagian orang pun ada. Padahal sama Ustadz Cahyo udah dijelasin, “kalo kamu langsung bidik orang yang ingij kamu ajak nikah, artinya kamu belum benar-benar siap menikah, kamu hanya ingin memilikinya secara fisik.” Tapi tetep aja errornya ada. Kenapa? Setengah putus asa cari pasangan.

Macem case ini. Ditemukan dari selepas kelas macem gini.

“Mbak tadi ikutan acara di atas ya?”

“Iya.”

“Boleh minta nomernya? Buat ta’aruf dan seterusnya.”

“Ndak.”

“Tapi Mbak ntar ikut kelas-kelas yang lain kan?”

“Insya Allah.”

“Oke, semoga nanti kita ketemu di kelas-kelas itu.”

Ini contoh laki-laki yang gak paham. Belum ngaji. Baru akan ngaji. Trus setengah desperate pula.

Kenapa saya bilang begitu?

Kalo ngaji kan dia bisa minta tolong ke musyrif/murrobinya. Nah, kalo gak ngaji, kemudian ortu gak paham juga. Ya begitu lah. Ambil random people buat kenalan. Ambil aja yang agak cakepan dikit. Mayan buat lajangan kalo ntar nikahan kan? Ini loh istriku cantik. Pendidikannya bagus, anak orang baik-baik.

Gak boleh kah?

Boleh sih. Namanya juga usaha kan?

Tapi ya gimana ya. Kita nikah buat apa sih?

Buat pamer punya pasangan hidup? Biar bisa update status lagi kencan sama pasangan? Atau apa nih?

Semoga kita gak lupa bahwa manusia ini diciptakan untuk beribadah kepada Allah. Maka seharusnya pernikahan pun dijadikan sarana untuk beribadah kepadanya. Generasi yang dihasilkan pun sudah seharusnya bisa dijadikan modal untuk menopang kejayaan Islam.

Maka, penting sekali ngecek visi misi pernikahan dari yang mau diajak nikah. Sejalan gak sih cita-citanya? Sejalan gak sih caranya?

Error dikit-dikit insya Allah bisa diperbaiki selama pernikahan. Tapi kalo gapnya terlalu jauh, ya susah juga.

Saya pernah cerita kan tentang temen yang nangis-nangis biar pandangan dia sama suami sama. Sebelum nikah sih dia bisa dengan mudahnya bilang, “gapapa Lel, aku udah siap.” Begitu nikah rasanya bombastis ala-ala. Susaaaaah sekali bikin suami sejalan dengan apa yang dia mau. Saya sih mbatin aja, “la kemarin sebelum nikah ngapain aja?” Menyamakan visi pernikahan ketika pernikahan sudah berjalan itu telat banget. Bukan berarti gak mungkin, tapi akan butuh effort yang luar biasa besar.

Trus kalo sama orang yang udah sevisi jadinya gak nangis Lel?

Gak juga. Tapi mudah untuk menyelaraskan kembali karna haluannya udah ada. Tinggal ingetin aja.

“Katanya dulu mau begini… Dicatet loh sama malaikat.”

Gitu.

Dah gitu aja.

Intinya, kalo emang pingin nikah. Fokus aja sama ilmunya. Nyari jodoh gak via search engine ya. Kemudian search “jodoh”. Gak gitu. Tapi tanyakan ke Allah. Minta petunjuk untuk dituntun menemukan tambatan hati, pasangan sehidup sesurga.

Yang paling penting sebenernya bukan ketemu atau gaknya sama si doi. Tapi ilmu untuk menjalani pernikahan itu. Banyak yang sibuk nyiapin pesta pernikahan tapi lupa nyiapin kehidupan pasca menikah. So, jomblo is not play time. Tapi momentnya kamu bisa banyak-banyak belajar sebelum jodoh itu datang. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s