Lecturer’s Diary: Cumlaude

lellyfitriana:

“Bu Lel, cumlaude?”

“Enggak.”

Topik cumlaude di kampus mulai jadi trending gara-gara pendaftaran formasi CPNS. Buat kampus gue cuma dikasih jatah 3 ekor, sedangkan total honorer yang belum CPNS ada lebih dari 20 orang. 1 formasi untuk IT dan 2 yang lain dari Teknik Elektro. Tapi salah satu formasi yang Teknik Elektro ini dikhususin buat yang Cumlaude aja. Sedangkan yang cumlaude cuma sebiji. Yang lain bukan berarti ipknya jelek. Tapi rata-rata dari mereka punya masa studi magister yang lebih dari 4 semester.

***

Masih tentang cumlaude. Kebetulan calon wisudawan mekatronika tahun ini yang dapet cumlaude banyak banget. Ada 20 orang. Gue takjub sama angka itu. Tapi jujur, waktu kaprodi ngeshare hasil rapat senat tentang yudisium, yang gue liat pertama kali adalah prodi gue dulu, Elektro Industri. Dulu waktu gue lulus, 4 tahun yang lalu, yang cumlaude cuma sebiji doang. Sekarang ada 13 biji.

“Oooo… Sekarang yang cumlaude banyak.”

Ya mungkin threshold nilai udah beda. Dosen mata kuliahnya aja udah beda.

Trus pas acaranya himpunan barusan, Kahimanya nyeletuk.

“Kok bisa ya yang cumlaude sebanyak itu?”

“Entah lah.”

“Cumlaude itu IPK berapa ya, Bu?”

“Di atas 3,5. Artinya IPK minimumnya 3,51.”

“Kok bisa ya?”

“Ya bisa aja. IP-mu brapa sih?”

“IP saya jelek, Bu.”

“Berapa?”

“3,17”

“Lumayan kok itu. Lagian kamu juga punya pengalaman jadi Kahima. Itu nilai plus loh sebenernya.”

“Ya tapi kaaan.. Beda Bu.”

“Kamu itu masih semester 5. Artinya harapan buat membalik keadaan itu masih banyak. Masih ada 4 semester lagi kan?”

“Iya sih, Bu.”

Manusia macem kahima tadi gak cuma sebiji. Tapi ada banyak. Nyerah dengan hasil yang belum final. Merasa kalo nilai segitu ya bakal segitu terus. Padahal ya enggak.

Kita memang gak pernah tau ntar hasil dari sekian banyak usaha yang kita lakuin bisa nganterin kita jadi cumlaude atau malah kemelut. Tapi kita tau pasti secara sadar pilihan-pilihan yang kita buat agar mudah mengantarkan kita ke tujuan yang akan kita raih.

Mau cumlaude atau kemelut itu gak penting, yang penting adalah usaha-usahamu untuk meraihnya. Pilihan-pilihan yang kamu buat pula agar tujuan itu dapat diraih secara optimal.

IP jelek itu bukan akhir dari segalanya. Masih ada next semester untuk memperbaiki kesalahan. Kalo pun semesternya udah abis juga masih gajadi kemelut kok. Tenang aja. Rejeki udah ada yang ngatur. Mau cumlaude atau kemelut kalo udah rejeki ya bakal masuk. Kalo enggak ya enggak.

Lagi bongkar archive terus nemu ini.

Gue reblog lagi mumpung musim bayar SPP, IP baru release, bahkan ada yang udah masuk kuliah lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s