Terharu

Setelah ngaji, makin banyak keinginan buat belajar ini itu untuk menunjang pemahaman ilmu dan dakwah. Tapi, waktunya selalu gak ada. Ketemu waktu cuma malam hari, yang kondisi fisik saya sudah lumayan ancur-ancuran. Kalo dipaksa buat ke Al Falah dari Keputih atau PENS itu kok ya juaauh.

Akhirnya, milih kelas online. Kelas bahasa Arab online, kelas nulis online, kelas ushul fiqh online juga. Tau dari mana? Browsing dan recomendasi temen. Ikut kelas online itu kan tujuannya untuk orang-orang sok sibuk macam saya biar lebih santai belajarnya. Faktanya gak gitu ternyata. Huhuhu..

Masing-masing kelas jelas ada tugasnya. Entah itu baca dan mendengarkan, menulis artikel yang mayan nguras tenaga sampai bikin laper, plus ngerjain LKS Bahasa Arab yang lebih banyak dibanding level sebelumnya. Di sisi lain, saya masih punya tanggungan ngerjain ppt ajar yang dideadline 24 November lalu, tapi sampai sekarang baru dapet ppt untuk 4 pertemuan. Kena persiapan akreditasi, yang bikin saya bener-bener gak ada waktu ngerjain tugas-tugas kelas online tadi.

Saya udah pasraaah aja, misal gak lulus kelas gapapa deh. Misal harus bayar kafarat karna gak lulus gapapa deh. Pasrah, sambil ngerjain pelan-pelan semampunya dan sesempatnya. Eh, ndilalah kok selesai sebelum deadline terakhir pengumpulan tugas.

Ya Allah, saya beneran gak nyangka bisa selesai. Dari kemarin udah kepikiran buat ngulang mulu, tapi ternyata. Saya terharu, btw. Perjuangan buat ngerjain per halamannya. Dan selesai itu adalah sesuatu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s