Lecturer’s Diary : KMHE

Tau electric vehicle gak?

Itu lo kendaraan yang pakai tenaga listrik untuk menjalankannya. Dan sudah beberapa bulan ini gue ngebimbing mahasiswa yang bikin kendaraan ini.

Jangan dibayangin gue sepinter Tesla. Jangan dibayangin juga gue ngerti banget soal mobil luar dalem.

Enggak.

Gue masih belajar. Sama-sama belajarnya dengan mahasiswa itu. Ada kalanya mereka yang lebih tau tentang teknologinya. Luar dalem mobil yang mereka bikin. Nah gue, ambil seluruh data yang udah mereka kerjain buat jadi bahan riset dan perbaikan mobil tahun depan.

Kontes Mobil Hemat Energi (KMHE) tahun ini kampus gue gak masuk nominasi sama sekali. Mobil yang waktu latian punya performa yang lumayan baik. Ndilalah waktu lomba hasilnya separuhnya doang. Agak sedih sih pas tau begitu. Kalo mahasiswanya pusing, dosennya lebih pusing lagi. Wkwkwkwk…

Tapi kudu tampil stay cool.

Ada banyak hal yang terjadi. Mulai dari motor yang kepanasan, BMS gabisa nyala, ban meletus tiba-tiba, daaan banyak lagi.

Pada akhirnya, gue udah gak berharap lagi sama mobil tim gue. Efisiensi energi yang mobil kami dapat paling tinggi 260 km/kwh. Sedangkan mobil tetangga bisa sampai hampir 500 km/kwh. Tapi ketika ditanya kontrolnya gimana, pakai spek batre yang gimana, dll mereka gak ngerti.

Iya, kampusnya punya duit banyak buat beli kontroler, motor khusus buat solar car yang lebih tahan panas, mekanik dengan bahan terbaik. Jadi yaaa tinggal assembly aja.

Ink tantangan sih sebenernya, orang kere itu kan kudu kreatif ya. Mana sih yang kudu dibenerin dengan budget minimalis tapi hasilnya maksimal. Mana sih yang bahkan kudu dirombak ulang buat dapetin hasil yang paling optimal.

Bisa gak lo pilih salah satu aja?

Mekaniknya aja dibagusin, atau motornya aja dibagusin, atau kontrolernya aja yang dibagusin?

Gabisa. Sistem ini terintegrasi dengan apik. Mekanik dari mobil, mulai dari chasis sampai bodynya ternyata ngaruh banget sama torsi yang dibutuhin mobil. Ini juga yang akhirnya ngaruh ke butuh motor dengan spesifikasi bagaimana supaya bisa jalan.

Inget GLBB gak? Inget garis gaya waktu SMA gak?

Waktu design mobil semuanya diperhitungkan. Kalo dulu semuanya cuma buat soal biar lulus UNAS, sekarang soal itu muncul dalam wujud real mobil yang sesungguhnya.

BMS itu Battery Management System. Ini buat monitoring, ngatur, sampek mengamankan baterai. Mobil-mobil di kompetisi dunia udah pakai teknologi telemetri untuk BMS nya. Data yang diambiln kemudian disimpan dalam database untuk dianalisa lebih lanjut.

BMS ini fungsinya banyak sih. Selain memonitor kondisi baterai, biar gampang tau ini batrenya abis atau gak. Ternyata juga dibutuhkan untuk memperlama life time batre itu sendiri dengan mengatur charge dan discharge batre itu.

Kontroler untuk motor adalah part yang menurut gue paling susah. Inverter 3 fasa itu susah bikinnya. Asli. Ini belum pengaturan ini itu untuk menstabilkan motornya.

Dan semua harus diselesaikan. Iya sih, bagi tugas seleseinnya. Tapi tetep semua kudu balance, gabisa timpang.

Gue jadi inget tentang masalah-masalah lain di negri ini. Tentang pendidikan, kemiskinan, pengangguran, keadilan, korupsi, dll. Masalahnya banyak. Dan solusi itu gabisa diselesaikan satu-satu karna satu sama lain saling terkait. Kayak mobil listrik tadi. Maka, buat nemu solusinya kita perlu ngeliat akar masalahnya. What is the big problem? Jadi, kita bisa selesein itu. Kita bisa mulai ngebagi tugas untuk selesein masalahnya. Gitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s