Jadi manager itu gak cuma kudu bisa memanage team dengan baik, manager juga kudu bisa jadi comunicator yang baik dari mereka-mereka yang punya ide bagus tapi gabisa ditangkap sama orang lain. Manager juga kudu bisa ngilangin kekhawatiran team tentang hal-hal buruk yang sliweran di kepala team. Gak cuma sekedar bilang, “gapapa” tapi juga kudu memuaskan akal dan perasaan mereka. Ini penting buat ngebangun kepercayaan dalam team. Mereka gak kudu bisa nyeleseiin semua hal, mereka cuma perlu nyelesein job desk yang udah disepakati dengan baik biar hasilnya bisa maksimal. Team bukan tentang gue bisa apa, tapi tentang apa yang kita bisa lakuin. Manager kudu ngerti ini. Manager juga kudu bisa mengkondisikan team yang kepalanya udah berasap jadi tenang lagi. Including, kepala team leadernya.

Dan manager itu kerjanya dibalik layar. Gak keliatan apa yang udah dia usahain, gak perlu orang tau juga tentang apa yang udah dia rancang. Tapi yang paling penting adalah gimana orang-orang yang dia manage bisa ngelakuin semuanya dengan baik.

Macem ibu yang ada dibalik keberhasilan putera puterinya. Macem istri yang ada dibalik keberhasilan suaminya.

Dia gak perlu keliatan super baik, super cantik, super elegan. Karna bukan dia yang penting, tapi orang-orang yang ada di depannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s