Lecturer’s Diary: Bee Project

Udah dari hari senin kemarin nemenin mahasiswa buat ikutan salah satu program Bee Project, yaotu Creativity Station 2017. Program ini merupakan program kerjasama antar 3 negara, Indonesia, Malaysia, dan Korea. Jadi, udah 6 hari ini, gue kongkow bareng brondong Korea.

Tugas gue sebagai pengamat sama mentor.Sampai hari ke-5 gue lebih banyak liatin aktivitasnya mereka. Gak banyak ngarahin juga, kecuali mereka nanyain. Jangan dikira semuanya baik-baik aja. Mereka ini dari tempat asal yang beda-beda. Dalam satu tim, ada yang anak SMA, ada yang mahasiswa. Ada yang dari korea, malaysia, bandung, bali, sama surabaya sendiri. Bayangin aja misal mereka dikumpulin jadi satu trus dikasih case buat nyari issue and they have to solve the problem.

Ya, gitu lah.

Gak semua diskusi bakal berjalan mulus. Kita aja kalo diskusi sama orang dengan latar belakang sama masih sering berantem. Susah ngerti atau bikin orang lain ngertiin kita. Mereka juga sama. Masalah bahasa kadang jadi kendala utama. Logatnya orang korea itu aneh. Jadi agak susah ngertiin Bahasa Ingris yang mereka bilang.

“We need to this tools?” tanya anak Bandung sambil nunjukkin gergaji besi.

“This is for metaru (metal).”

“What?” semua gak ngeh sama benda yang dia maksud.

“Metaru.”

“Oh, meteran. Oke guys, kita butuh meteran.”

wkwkwkwk…

Yang jelasin tadi anak mechanical yang udah biasa banget ketemu gergaji, obeng, tang, gerinda, dll. Sedangkan yang nanya anak telkom yang notabene even dia elektro jarang banget ketemu gergaji, tang, dan perkakas gedhe-gedhe macem gitu. Trus yang ngedengerin anak bisnis, cewek pula. Kebanyang kan betapa gak nyambungnya antars yang jelasin dan yang diajak ngobrol.

“Bukan, maksudnya si Tom ini buat Metal.”

“Ooooooh…”

Sebelum gue masuk buat ngementorin mereka, ada cewek korea yang sering jadi perantara komunikasi juga. Englishnya lebih bagus. Jadi yang anak Indo ngeh sama apa yang dia bilang. Tapi gara-gara itu juga, gue jadi sering banget ngedengerin orang ngomong pake bahasa korea tapi gue gabisa liat subtitle-nya.

“Subtitle-nya di bawah, Bu.”

Waktu design adalah waktu yang paaaling melelahkan buat mereka. Soalnya mereka banyak debat buat ngonsep designnya. Itu urat leher sampek keluar semua. Mereka ngonsep macem orang mau berantem. Ruangan yang ber-AC itu macem gak ngefek banget.

Intinya semua berasap. Masalah di kelompok gue bukan karna designnya yang belum di bikin, tapi designernya yang gabisa share ke yang lain. Biasalah, masalah anak engineering. Susah nransfer apa yang ada di kepalanya dia, misal udah ngeh, susah nrima masukan.

Yaaa… akhirnya gue gak cuma macem mentor buat mereka tapi juga team leader. Gue bagi lagi job desknya biar kerjanya efektif, gue pake cara yang paaaling alus, karna yang mau gue ganti jobnya itu anak yang paaaling suka ngeyel. Alhamdulillahnya dia mau nrima.

Kelompok gue ini keseringan berantem. Pas udah mau ngumpulin aja masih debatt design lagi. Soalnya, gambar yang dibikin sama designer, gak seperti apa yang mereka bayangin sebelumnya, yang intinya, kekecilan.

Kalo gue sih, udah lah dibikin dulu aja. Toh ini cuma design. Lo mau design sebagus apa juga belum tentu ntar realisasinya sama persis. Apalagi ini engineering product. Gak semulus itu kangsung jadi, bisa. Si Designer ngeyakinin mereka buat “yaudahlah ginii aja dulu” pake bahasa inggris. Nah, yang bagian jadi communicator yang notabene kudu jelasin apa yang designer bikin gak trima.

“Masa lo ngedesign kayak gini? Gimana bisa masuk? Ntar nyangkut gimana? Trus ini kenapa kecil banget sih? Detailnya kebanyakam buat barang sekecil ini.”

Itu sampek mau makan juga masih eyel-eyelan. Padahal mereka udah telat dinner.

Akhirnys, gue bilang sama communicatornya.

“Udah ya, sementara ini percaya dulu sama John. Kamu fokus aja ke gimana ngejelasin besok pagi.”

“Tapi bu, besok ini saya yang jelasin.”

“Ya makanya kamu kudu jelasin lebih detail biar orang ngeh kekurangan dan kelebihan produk kamu. Kalian gabisa ngeyakinin John kan? Yaudah, biar para manager sama Prof Seo aja yang besok kasih masukan. Dari situ dia mungkin lebih mau. Udah ya, jangan bete lagi. Di release sebelnya.”

And, finally dia mau nurut. Gatau sih ntar gimana. Daily meeting hari ini gimana. Ya semoga aja baik-baik aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s