Tentang Pergaulan

Saya miriiis banget tiap baca twitter trus muncul tweet tentang berita angka penderita penyakit kelamin pada kalangan remaja yang makin meningkat. Di sisi lain, ada berita lain yang ngasih tau publik tentang beberapa robot yang difungsikan untuk memuaskan hawa nafsu. Ini gak sekali dua kali. Tapi sering.

Islam memerintahkan kita untuk memisahkan pergaulan antara laki-laki dan perempuan. Fungsinya adalah untuk memuliakan keduanya dan untuk menjaga keduanya. Sayangnya, kampanye tentang budaya dan HAM bikin masalah ini jadi bias.

“Itu haknya dia mau pacaran atau gak.”

“Lo ngapain nyeramahin gue tentang itu, ortu gue aja gak larang kok. Mereka dukung hubungan gue sama dia.”

Itu opini yang ada di masyarakat kita hari ini. Perang pemikiran ini udah ada dari lama. Impactnya kita lihat juga bukan dari kemarin sore tapi udah lama dan makin lama makin kacau.

Hari masalahnya bukan cuma pacaran yang makin biasa tapi pun tentang seks bebas. Seks bebas itu sudah macem hal yang biasa banget. Macem kita yang kudet kalao gatau rasanya gimana. Saya pernah shock banget pas ada orang yang bilang dengan entengnya.

“Temen saya udah banyak yang ngelakuin itu.”

Atau kabar yang bilang, “dia udah nikah lo sama si X. Terpaksa nikah, soalnya MBA (Married by accident.red).”

Misal kita gaulnya sama yang begituan. mungkin biasa kali ya. Tapi kalo gak pernah ngeh trus tau itu rasanya ngeri sendiri. Ternyata udah semengerikan ini.

Kemarin saya sempet nyeletuk ke temen saya, pas kami lagi nonton tv.

“Orang sana itu menjijikkan ya. Macem hewan aja. Kok bisa gitu ketemu sama orang baru trus melakukan hubungan seksual.”

“Ya itu budayanya mereka. Dan di sana yang macem gitu gak aneh. justru kita yang aneh. Sama ketika kita lihat mereka.”

hmmmmm….

Gue cegek. Mau diterusin, dia bukan tipe orang yang mudah diceramahin. Mau ga, diterusin pikirannya udah segitu kacaunya. Jadi, saya milih diem.

Orang macem temen saya ini banyak. memandang orang pacaran bahkan ngelakuin seks bebas itu budaya dan hak masing-masing orang. Selama dia gak ngerugiin kita, dia baik.

Pecandu narkoba pun, ketika dia baik sama kita, suka nraktir, suka nolong, ya jadinya baik.

Masalah narkoba atau perilaku menyimpang lainnya kemudian diabaikan. Ini yang bikin standar kebaikan dan kebenaran itu jadinya bias. Tergantung dari bagaimana orang menilai. Padahal sebenarnya Islam sudah mengatur segalanya. Aturan itu bukan untuk membenci personalnya tapi aktivitasnya.

Tentang segala hal yang menyimpang dari pergaulan ini, kita perlu sadar bahwa gak cukup kita berubah sendiri. Lingkungan udah terlalu parah untuk mencukupkan hanya dengan baik sendiri. Kita juga kudu inget, ketika ada keburukan yang terus-terusan berulang di sekitar kita. Trus kitanya diem. Jangan protes ke Allah kalo kitanya kena imbasnya juga, bahkan adzab.

Penyakit kelamin itu salah satu adzab. Kitanya aja yang gak nyadar. Alih-alih memperbaiki sistem pergaulan, dibuatlah segala langkah pencegahan dan penyaluran yang ngh banget menurut saya. Ambil contoh sosialisasi penggunaan kondom dan alat kontrasepsi lain. Apa ya itu gak malah ngedukung seks bebas?

Penelitian-penelitan tentang obatnya mungkin juga sudah dilakukan mengingat penderitanya makin banyak. Tapi apakah kemudian semua dapat menyelesaikan akar masalah?

Masalah pergaulan ini gak cuma ngasih penyakit aja, tapi juga kegalauan pas udah mau nikah. It’s okay kalo pasangan yang dinikahin ternyata sama-sama pelaku pacaran. Ngeh kalo pacarannya brutal. Dia gak perlu crita, pas mau nikah bisa aja udah dipahami dan diterima.

“Gue terima lo apa adanya.”

Tapi ya levelnya begitu itu.

Kita gamau kan? Trus hijrah. Dilema buanget pas mau nikah sama laki-laki sholih atau wanita sholihah trus inget dosa sendiri. Trus berandai-andai.

“Coba gue dulu gak gitu.”

Tapi kan udah telat. Dari pada kita galau meratapi yang udah-udah mendingan kita siapin hati buat kemungkinan terburuk dari setiap pilihan yang udah dibuat. Misal, milih disembunyikan terus tau, ya udah terima aja misal kemudian gak jadi nikah. Itu konsekuensi. Tapi misal dia nerima, yaudah alhamdulillah, itu rejeki.

Banyak orang ketika dikasih tau tentang aturan pergaulan dalam Islam itu langsung sewot duluan. Padahal yang ngasih tau udah kalem. Udah senyum. Tapi setelah dia melakukan dan sadar kalo itu salah trus gupuh sendiri. Gak mau kena resiko dari pilihannya tadi. Gak fair kan namanya?

Kita kudu sadar. Kita ini cuma bisa milih satu pilihan dalam satu waktu. Taat atau maksiat. Masing-masing pilihan tadi punya resiko dan konsekuensi yang harus dijalani. Ada yang awalnya gak enak, trus enaknya belakangan. Ada juga yang enak awalnya, trus gak enak belakangan. Kita gak bisa milih dua-duanya dalam satu waktu. Orang yang milih taat udah pasti hindari pacaran, apalagi seks bebas. Tapi misal mau pacaran, ya gak mungkin juga dia dibilang taat. Terserah sih mau pilih yang mana. Gak ada yang maksa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s