Lika Liku Perjalanan

Minggu lalu saya dapat screenshoot chat dari Wakil Direktur 1 (Ini setara dengan wakil rektor) yang isinya meminta atasan saya untuk menegur saya karna kegiatan kajian di dalam kampus serta luar kampus yang beliau rasa terlalu berbahaya. Karna kegiatan dalam kampus yang saya adakan selalu di bawah pengawasan Mami, ya saya jelasin yang lain. Saya ngadain kajian bukan karna tuntutan seperti yang wadir 1 tuduhkan.

Beberapa jam saya mikir tentang pesan beliau. Kok bisa orang yang notabene ngaji dan sama-sama dakwah bisa menuduh dengan cara sekeji itu. Sampai akhirnya saya berhasil khusnudzon. Ooh, bapaknya mau ingetin saya.

Even temen-temen saya bilang, “itu kasar banget, Lel.”

Pasca pesan singkat itu saya agak mikir gimana teknis selanjutnya yang kudu saya lakuin untuk tetap membina mahasiswi-mahasiswi saya. Saya gak mau lagi deg-deg serr pas mereka bergaul kelewat batas sama temen lakiknya. Gak mau.

Gak mau lagi liat mereka jatuh, gak mau kuliah hanya karna patah hati.

Lumayan agak pusing. Saran dari temen menurut saya gak masuk akal. Gak strategis banget. Dia gak bener-bener tau sikonnya macem apa. Sarannya emang lumayan, tapi raw materialnya gak sesemangat itu sampai mau jadi panitia dadakan.

Sebenernya dari serangkaian drama yang gak enak itu, ada pelipur lara yang bikin ati mak nyess. Ternyata apa yang saya sampaikan punya impact melalu perubahan sikap mereka. Dari jahiliyah menuju Islam. Yang gak ngerti bagaimana hukum syara’nya secara personal datang ke saya. Sapa yang nyuruh? Sapa yang menggerakkan kalo bukan Allah. Bagi saya ini hadiah yang luar biasa dari Allah.

Tapi dari segala macem hadiah itu. Saya jadi mikir lagi. “Masa iya, saya tinggalin mereka. Gimana kalo mereka balik lagi karna gak dibina.”

Saya cuma inget diri sendiri yang kemudian abis hijrah trus balik lagi ke jahiliyah hanya karna terlalu lama gak ngaji lagi. Eman gitu.

Kamis kemarin. Kaprodi saya dipanggil. Intinya follow up screenshoot tadi. Alhamdulillahnya, kaprodi membela saya tanpa saya minta. Memang setelah obrolan serius dengan wadir 1, kaprodi ngajak saya ngobrol. Dan dari cerita beliau, terbukalah semua niat-niat beliau dan udang dibalik batu yang disembunyikan beliau sendiri.

Alasannya sepele banget. Arogansi jama’ah. Kemudian beliau memanfaatkan jabatan untuk nyapu yang gak sejalan dengan beliau dan menempatkan yang sejalan dengan beliau. Ckckck…

Walah paak.. Njenengan kok lebay banget to pak. Temen-temen njenengan lo sama saya berteman amat baik.

Intinya, saya kesel sama beliau. Temen-temen saya yang saya ceritakan mulai dari latar belakang sampai kronologi kejadian juga ikutan kesel dan makin gak habis pikir.

Sabtu. Pas perjalanan pulang. Kepikiran gini..
“Halah, orangnya ngadepin gue langsung aja enggak. Bahkan di depan gue keliatan baik. Toh, gue dakwah bukan untuk dia. Trus ngapain gue berhenti. Yaudinlah ya, terusin aja adain kajian kelas. Mereka yang pun juga pernah kena fitnah yang sama aja tetep lanjut kok. Dan baik-baik saja. Kenapa gue enggak. Rejeki Allah yang tentuin. Misal beliau tetep ngeyel playing as God juga bisa jadi Beliau yang kualat sendiri. Sejarah sudah banyak bercerita tentang mereka yang menghalangi dakwah.”

Ya gitu deh. Keputusan akhir. Cuek aja sama orang lebay. Lagi lupa. Ngapain diturutin. Toh, gue juga tidak melanggar pasal apapun tentang pegawai.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s