Lecturer’s Diary (2)

Semester ini akhirnya gue pegang mata kuliah teori sendiri. Baru semester ini ngerasain koreksi berkas bertumpuk-tumpuk, ditambah koreksi hasil postes dan laporan praktikum yg sudah pasti ada tiap minggu. Bodonya adalah laporan praktikum gak gue cicil tiap minggunya. Jadilah numpuk gak karuan. Mau rekap bingung. Pas tau ada beberapa mahasiswa yang laporannya gak lengkap, kudu cek ulang. Takut keselip dan akhirnya dzolim ke mereka.

Cerita tentang hasil ujian mereka juga ngh banget. Gue banyak berharap nilai instalasinya mereka bagus. Gue sengajaaa banget keluarin soal yang hampir sama dengan UTS dan gue modif dikit. Logikanya, kalo mereka siapin pasti ngeh. Tapi rata-ratanya jauh dari harapan. Merekq agak ketolong dengan ujian perbaikan pas UTS kapan hari. Udah dibantu nilai ini itu tetep jelek juga. Ya udin, mayan banyak yang kena perbaikan.

Mata kuliah satunya gak jauh lebih baik. Malah rata-ratanya 20an. Mereka bisa ngitung tapi gak paham konsep. Jadi ya gitu lah. Ujian perbaikannya gue bikin beda. Mereka kudu jelasin satu-satu desain mereka sampek bener. Sampek ngeh dengan apa yang mereka tulis. Tujuan gue, at least kuliah gue sesemester itu ada bekasnya dikit gitu lah. Gak ilang plas.

Jadilah dari hari selasa nungguin anak yang mau presentasi. Satu-satu mereka ngadep gue, macem pasien yang mau berobat. Gue jelasin dikit juga sebelum mereka revisi. Biar gak salah lagi.

Yang nunggu di luar? Jangan tanya lah. Macem orang antri sembako. Banyak banget. Rabu kemarin adalah peaknya. Semalemnya mereka belajar beneran sebelum maju ke gue. Soalnya misal gue nanya random tentang asal usulnya trus gak bisa jawab juga gue suruh belajar lagi. Even yang ditulis bener.

Dari pagi sampek sore nanganin puluhan mahasiswa yang bolak balik ternyata capek juga. Kepala itu rasanya udah nyut-nyutan. Cuapek banget. Tapi dari sini gue tau apa manfaat sholat dhuhur sama ashar. Refresh pikiran. Pas sholat beneran ngebantu refresh badan.

Udah slese?

Gak, masih banyak. Sorenya langsung rapat. Itu udah lemeees banget. Sampek ditanyain orang, “Bu Lely kenapa?”

“capek pak.”

Seriusan gue cuapek banget. Abis rapat dan nanana lainnya, alhamdulillah kok ketemu mbak sep dan diajakin makan sop kaki kambing. Trus waras. Wkwkwk..

Oya, tentang ujian yang dibikin macem gitu itu gue niru salah satu dosen gue dulu. Tujuannya biar mahasiswa paham plus memastikan pemahaman masing-masing. Dan ternyata gak mudah sodara-sodara. Ya sih, gue duduk aja trus mereka yang masuk satu-satu. Tapi duduk aja itu juga capek.

Ada pula yang nanyain KP. Sedangkan gue belum sempet pastiin ke perusahaan yang udah ada kerja samanya karna satu dan lain hal.

In sya Allah semester depan gak pegang teori lagi. Cuma workshop sama praktikum aja. Even workshop selalu bikin gue dag dig dug mikir troubleshoot rangkaian. Tapi endingnya selalu membahagiakan. Gue gak perlu bikin soal UTS UAS, gak perlu koreksi juga. Tinggal demo project slese masalah. Menyenangkan.

Jadi dosen yang baik macem bapak-bapak yang gue idolain itu ternyata gak mudah. Ada effort yang segitu gedhenya buat mahasiswa yang baru gue lihat dan rasain setelah gue sendiri jadi dosen. Thanks a lot for you pak, udah nginspirasi gue. Moga berkah ilmunya. Moga juga gue beneran bisa niru yang baik-baik dari bapak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s