Kuliah

Gimana perasaanmu bangun jam 3 pagi dan mimpi terakhir yang diinget tentang mahasiswa yang setelah UP minta tugas tambahan karna nilainya tetep jelek?

Okeh. Ini efek kabur dari mahasiswa seharian. Ignore semua chat dan call dari mereka. Iyes CALL.

I mean mereka ini gak sadar bahwa nelfon dosen adalah hal yang pualing nyebelin. Apalagi kalo cuman nanyak, “Bu Lely dimana? Saya bisa ngumpulin kapan?”

Kira-kira kalo lo jadi dosen, terus ada mahasiswa yang UDAH TELAT DEADLINE ngejar-ngejar lo macem mereka. Masih mau ngeladenin gak? Males kan? Kira-kira gitulah alasan kenapa kemarin matiin nomor hp yang biasa dikenal dan force stop whatsapp.

Bangun, buka instastory dan nemu ig temen yang konon katanya belum juga lulus sarjana. Temen SMA. Dia lahir 2 hari kemudian setelah gue.

Seumuran dong Lel?

Yes. Setua gue, dan belum sarjana. Entah ya kenapa masih begitu.

Liat dia, inget mahasiswa jurasic jadi sadar sesuatu.

Kuliah itu ngajarin kamu fight with your own way. Kamu boleh aja sepanjang masa sekolah kamu gak pernah bener-bener fight. Isinya nyonteeeek mulu. Trus pas dilesin ortu malah bolos les, padahal ortu udah bayar mahal. Boleh. Itu hidup kamu. Terserah kamu mau kayak gimana.

Tapi waktu kamu jalanin kuliah. Gak bisa kamu selet it flow itu tanpa usaha sama sekali. Trus asik maiiin mulu. Gak bisa.

Kamu kudu sadar bahwa masuk jadi mahasiswa baru kampus sebergengsi manapun jauh lebih mudah dibanding jadi alumninya. Artinya, sebelum kamu nyemplung ke real jungle (kehidupan pasca kuliah) yang begitulah, kamu tetep kudu fight sama skripsi atau Tugas Akhir sendirian.

“Gue milih yang kelompokan kok Lel.”

Whohoho…
Jangan harap topik yang bisa dikerjain bareng-bareng ngijinin lo jadi parasit yang terus bisa lulus seiring temen sekelompok lo lulus. Enggak. Gak bisa. Masing-masing orang tetep punya kewajiban sub judul masing-masing. Kalo lo gak mau berjuang, ya jangan ngarep lulus.

Misal ya ortu-ortu masa kini sadar kalo nilai itu gak penting. Mereka gak akan fokus ke seberapa banyak les privat yang kudu anaknya dapet. Tapi mereka akan fokus ke gimana anaknya bisa pede untuk berjuang dengan caranya sendiri. Seriusan, gadget dan guru les itu matiin semangat juang pas di sekolah. Anak jadi bisa ngeremehin pelajaran.

“Halah, ntar juga diajarin sama guru les.”
“Halah, ntar kalo gak ngerti sama tugasnya palingan juga dishare digrup kelas.”

Dll..

Calon orang tua generasi milenial juga kudu sadar sama beginian kalo kita gak mau anak-anak kita ntar jadi jurasic yang punah duluan sebelum dapet gelar sarjana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s