Manusia Setengah Dewa

Dulu waktu saya jadi mahasiswa, saya gak pernah over espektasi dengan dosen-dosen saya. Dalam benak saya, dulu itu cari nilai susah. Jadi kalo mereka dapet nilai C, D, E, dan sering ngulang ya emang sistemnya begitu. Beda dengan sekarang.

Saya gak nyangka kalo mahasiswa saya mikirnya lain. Tau dari mana?

Dari reaksi mereka ketika saya atau dosen yang lain bilang bahwa kami pernah dapat nilai E atau sering ngulang mata kuliah tertentu. Mereka shock, wajahnya macem gak percaya gitu. Mungkin dikiranya kalo jadi dosen itu nilainya harus cumlaude, jadi mahasiswa berprestasi yang juara kelas terus. Anak kutu buku yang hobi baca. Atau mungkin emang udah pinter dari orok. Yaaa macem anak paling pinter di kelas lah yang selalu jadi rujukan.

Mereka gak ngerti bagaimana masa muda kami. Wkwkwk…

Jadi dosen bukan berarti jadi manusia setengah dewa yang ngerti segalanya, menguasai segalanya, IPnya buagus, cumlaude, anak rajin, dll. Gak selalu begitu.

Jadi dosen karna mereka akhirnya memberanikan diri memilih jadi dosen dengan segala konsekuensi yang harus diambil lepas dari bagaimana masa lalunya. Tentu saja setelah diAcc sama Allah.

Artinya, ketika mereka lihat dosennya keren, menguasai materi, dll. Itu gak lebih karna tanggung jawabnya dalam menjalani pilihan yang sudah dibuat. Gak bisa ketika kita milih jadk dosen, trus gamau buka buku sama sekali, gamau update ilmu sama sekali, gamau update teknologi sama sekalk. Gak bisa kayak gitu. Macem orang jualan yang pun kudu mengikuti perkembangan pasar. Dosen juga gitu. Pengetahuan bertumbuh. Teknologi makin pesat. Kalo cuma diem ya mati gaya lah.

Apa yang mahasiswa lihat adalah hasil dari segala proses serta pilihan-pilihan yang diambil oleh dosen-dosen mereka. Ada yang tiap semester selalu mengevaluasi kinerjanya tanpa diminta. Ada yang tiap semester memilij masa bodoh dengan performanya. Itu pilihan. Dan masing-masing pilihan juga punya impact yang berbeda, punya hasil yang pun berbeda.

Banyak mahasiswa yang lebay banget. Dapet C aja macem langit udah runtuh. Ini terutama yang mahasiswa baru. Padahal ya. Nilai E/D yang artinya gak lulus itu bukan akhir dari segalanya. Bisa jadi itu adalah pemicu perjuangan. Oh, ibadahnya cuma pas ujian aja. Oh, belajarnya kurang maksimal. Next diperbaiki lagi.

“Saya lo Bu dapet C aja udah gualau gak karuan. Baper gak sembuh-sembuh.”

Dan saya cuma bisa memandanginya dengan keheranan. Dulu waktu saya dapet C tetep santai karna pede praktikum minimal dapet B, ada beberapa mata kuliah yang saya kuasai yang memungkinkan dapet A atau minimal AB. Dan ketika nilainya keluar ada A atau AB ya santai lagi. Gak galau.

Pernah galau sih. Waktu IP saya gak naik-naik. Stuck diangka 2 koma setelah semua mata kuliah keluar nilainya. Saya sih gak masalah dapet IP segitu. Toh, IPK juga masih 3 koma. Tapi gimana caranya bilang ke Ibuk yang tiap semester nanyain IP? Itu aja sih. Oh iya, sama malu gak karuan karna dapet ranking ke-3 dari bawah. Terus digunjing. Kan nyebelin.

Tapi yaudah. Saya jadiin itu pemicu biar rajin lagi. Next, IP saya naik lagi. Naik dikit-dikit sih. Gak banyak. Mata kuliah semester akhirnya elektro itu suuuuusssaaah tauk. Gak ada mata kuliah hiburan macem agama dan kewarganegaraan. Semuanya butuh analisa dan kudu ngorek memori tentang mata kuliah di masa lalu. Ya kalo dulunya gak ngerti, waktu itu ya makin ilang lah.

Jadi, kegambar kan masa muda saya dulu gimana?

Banyak banget materi yang saya baru nemu Ooooh-nya pas saya jadi dosen. Banyak. Gak cuma satu dua aja. Kadang agak sebel sama diri sendiri yang rasanya, “lo kemana aja Lel materi basic macem gini kok baru ngeh,” gitu.

Apa cuma saya yang ngerasain gitu?

Enggak. Tenang aja. Saya punya banyak temen. Yang hectic pas awal ngajar gak cuma saya. Tapi di depan mahasiswa ya sok keren gitu lah. Sok pede, even aslinya deg-degan.

Dosen itu bukan manusia setengah dewa yang celahnya dikiiit banget. Mereka manusia biasa yang dulunya juga pernah ngulang mata kuliah. Bolos kuliah. Dapet nilai C, D, E macem tangga nada.

Jadi misal kamu pengen jadi dosen. Gak usahlah fokus sama hasil yang dicapai. Fokus aja sama apa yang akan kamu pilih, pilihan apa yang akan kamu perjuangkan, dan bagaimana cara untuk memperjuangkannya. Misal paham konsep rejeki yang gak bakal ketuker, rugiiii banget kamu cheating waktu ujian demi nilai bagus yang menghiasi transkrip. Misal digantung itu transkrip, juga gak akan pernah lurus (difilm lorong waktu sih gitu XD).

Kenapa rugi?

Iyalah. Hasilnya bisa aja sama. Tapi keberkahannya beda. Satu dapet dosa. Satunya pahala. Nilainya sama tapi. Rugi gak?

Rugi kan. Makanya fokus aja ke apa yang bisa kita usahakan. Hasil itu urusannya Allah. Percaya aja. Hasil gak akan pernah menghianati proses kok. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s