Sikap

Saat pertama kali hijrah tentu akan ada gesekan dari lingkungan sekitar. Gak semua orang bakal bilang, “alhamdulillah kamu berubah, semoga istiqomah.” Gak semua. Bahkan yang bilang macem gitu bisa diitung jari. Sisanya?

“Kamu gapapa?”

“Tumben kamu gitu?”

Dan pertanyaan-pertanyaan lain. Atau pandangan aneh dari orang. Atau jadi bahan gunjingan. Macem-macem lah.

Tapi semuanya seiring berjalannya waktu akan surut begitu saja. Orang-orang akan terbiasa bahkan menghormati sikap kita.

Saya dulu korak banget orangnya. Pergaulan lakik sama perempuan gak saya batasi, anggep aja mahram. Padahal ya mahram dari mananya coba? Saudara kandung bukan, paman juga bukan, saudara tiri bukan, apalagi saudara sepersusuan. Ya gitu lah pergaulan jaman sekarang. Saya masuk di dalamnya. Sampai akhirnya negara api menyerang.

“Islam mengatur pergaulan antara laki-laki dan perempuan dengan memisahkan urusan keduanya. Ada larangan campur baur lawan jenis (ikhtilat) tanpa alasan yang syar’i, seperti pendidikan, kesehatan, dan perniagaan. Ada larangan khalwat apa pun kondisinya. Mau di kantor, mau di kantin yang rame orang, mau di pojokan. Pokoknya gak boleh.”

Ngh. Salah semua.

Ada penyesalan yang begitu besar dalam diri saya saat denger semua itu. Coba temen saya dulu banyakan cewek, saya gak bakal ngerasa sendiri ketika saya tau rulesnya gimana. Menarik diri sebenarnya tidak. Membatasi interaksi yang iya.

Ajakan nongkrong ditolak karena khawatir ikhtilat. Temen yang mau curhat aja saya abaikan. Dijawab singkat-singkat. Akhirnya yang mau curhat juga ogah.

Tapi akhirnya teman saya mau menghormati sikap saya.

Di rumah pun begitu. Ayah saya menghargai sikap saya dengan cara Beliau yang paling sederhana.

Dulu saya gak ati-ati banget soal aurat kalau di rumah. Namanya juga gak ngerti ya. Panggil tukang jualan di depan rumah ya gak pake perlengkapan tempur. Jadi yaaa tau sendiri lah ya..

Setelah tau, saya usahaiiiin bangey gak ngulangin lagi. Even pengeeeen banget beli bakso. Kalo baksonya ngacir secepat kilat ya saya gak tahan diri gak ngejar bakso. Ke pak buryam gitu juga. Pak es thung-thung dan pak jual arbanat. Sepertinya ayah ini mengamati. Kalau biasanya ayah gupuhin orang biar ngejar orang jualan tadi, tanpa mau manggilin duluan. Sekarang enggak.

Pas saya gak pake pakaian tempur. Trus pengen ambil jajan di meja teras rumah juga ayah yang suka rela ambilin. Biasanya mungkin bakal bilang, “yowes ndang dijupuk loh.” Sekarang enggak. Ada tamu pun gak diijinin untuk langsung nyelonong ke atas. Saya dikasih waktu untuk persiapan sebelum nemuin tamu.

Hijrah itu susah. Karena harus perang ngelawan hawa nafsu. Rasanya jelas gak uuuueeeenaaak banget. Tapi yang lebih susah dari itu adalah mengkondisikan orang lain. Gak bisa kita langsung ceramah di depan orang yang nyindirin kita. Gak bisa juga langsung ceramah di depan orang yang ajakin nongkrong. Sikap kita yang kemudian mengedukasi lingkungan untuk memahami dan menghormati langkah yang kita ambil. Biasanya saya tambahkan share beberapa tulisan di akun sosial media yang lain. Entah itu bakal dibaca atau gak yang pentinv sudah usaha. Sisanya urusannya Allah. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s