Jilbab

Dari kamus Bahasa Arab, jilbab itu bukan kain yang cuma dipakai untuk menutup kepala hingga dada. Eh, gimana ya jelasinnya, baca tulisan sendiri kok macem orang krubutan kain gitu. Bukan yang biasa orang bilang lah.

Jilbab itu baju panjang mirip terowongan yang tidak terputus. Kebayang gak bajunya macem gimana?

Gamis. Iya, itu yang disebut jilbab.

Mendefinisikan jilbab sebagai jilbab yang sesungguhnya di tengah-tengah masyarakat yang salah kaprah dengan definisi ini agak bikin ngh. Awalnya saya sendiri juga loading. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Pernah suatu kali ada temen yang muji jilbab saya.

“Mbak jilbabnya cantik.”

Trus yang saya perhatiin kerudung saya. Baru ngeh kalo yang dia maksud gamisnya. Bunga-bunganya emang cantiiiik banget. Makin cantik kalo dikasi kerudung soft pink.

Sejak itu saya mulai membiasakan diri untuk bilang jilbab as jilbab dan kerudung untuk yang buat nutup kepala. Trus jadinya malah kebalik. Saya suka roaming kalo ada yang bilang, “jilbabmu beli di mana?”

Jilbab? Ngggg… Yang mana ini yang dia maksud? Ini (kerudung) atau ini (gamis)?

Saya dengerin dulu sih biasanya. Misal yang dimaksud bagian kepala ya saya ikutin aja. Tapi di kepala saya langsung otomatis benerin.

“Pak, bu, mbak, mas, itu bukan jilbab.”

Macem tuh.

Ada yang bilang kalo jilbab gak yang begitu juga yang dimaksud di Al Ahzab 59 itu. Katanya boleh potongan. Tapi dari perjalanan panjang saya nyari tau. Saya gak nemu tentang ini. Saya gak nemu dalil yang menguatkannya. Ya udin lah ya, taat aja gak usah ngeyel. Apalagi ngeyel biar dikasih excuse untuk gak ngelakuin (ini kebiasaan jaman jadul dulu pasca ngaji, cari mati-matian dimana celahnya untuk menghindari hukum, tapi Allah Maha Menunjukkan yang benar sih, Allah juga yang bantuin saya untuk lapang dada ketika kebenaran yang saya terima gak sesuai sama hawa nafsu saya).

Jilbab ini wajibnya sama kayak wajibnya sholat. Tapi dia cuma dipakai pas kita lagi di area umum aja. Area umum itu, area yang memungkinkan lakik sama perempuan lalu lalang. Macem jalan, sekolah, pasar, mall, lapangan, dll.

Pas pakai jilbab juga jangan lupa mihnah-nya (pakaian rumah). Ini dipakai untuk melindungi diri juga. Misal kena cahaya gak keliatan dalemnya. Misal kena angin, gak nyeplek badan. Even in reality pas kena angin kuenceeeng banget (yang bikin badan ikut kebawa angin juga) tetep nyeplek. Tapi ya udin lah ya. Saya udah usaha. πŸ˜”

Jilbab ini cuma dipakai pas keluar rumah atau berada di area umum (macem sekolah, pasar, jalan, kantor). Saking wajibnya, misal ada muslimah yang gak punya jilbab dan pingin keluar rumah, muslimah yang lain kudu banget minjemin jilbabnya untuk dipakai muslimah ini tadi. Jadi gak ada ceritanya.

“Nabung dulu aja, nanti dipakai kalo koleksinya udah komplit.”

Fyi, menyegerakan pakai jilbab itu lebih baik. Misal ada yang minjemin pakai aja. Kalau gak ada, pinjem aja. Soalnya, kalo nunggu nabung-nabung dulu, trus ntar liat tunik yang keliatannya ampir sama dengan jilbab ntar beloknya kesitu. Gak jadi pakai lagi deh. Itu pengalaman pribadi.

Trus kalo di rumah gimana?

Boleh tidak menggunakan jilbab. Kalau ada tamu yang notabene adalah non-mahram, cukup menutup aurat saja. Artinya, pakai potongan dibolehin. Pakai rok sama baju lengan panjang dibolehin. Pakai celana jins sama baju lengan panjang dibolehin. Syaratnya, seluruh aurat kecuali yang biasa nampak tertutup.

Kalau sama mahram aja ya malah bisa lebih leluasa lagi. Tapi bukan berarti kita (khusus cewek) boleh pakai celana gemes di depan mahram (kecuali suami ya, kalau sama suami kamu pakai baju segemes apapun dibolehin XD). Batasannya sampai batasan pas kita wudhu. Airnya biasanya bisa sampai mana sih? Kalau kaki kan gak lebih tinggi dari lutut ya, gak pernah liat kan orang wudhu sampai pahanya dibasuh. Itu mandi namanya. Kalau tangan batasannya sampai kisaran siku. Boleh sih lebih tinggi, batesannya sampai menempelnya perhiasan. Pernah tau gelang yang dipakai di lengan kan? Ya batasannya sampai situ.

Lel, jilbab itu gak kayak gitu. Maksudnya Al Ahzab gak dibalikin ke definisi bahasa kok.

Silahkan selama kamu memang nemu dalil yang bisa menguatkan argumenmu. Silahkan diambil. Kalau saya sih ambil yang ini aja. Saya juga bukan mujtahid yang bisa melakukan ijtihad sendiri. Jadi misal keliru dan situ yang bener, saya kan gak rugi. Logikanya, kalau potongan aja dibolehin, apalagi yang terusan. Hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s