Bunga

Tadi ada temen main yang main ke rumah sama orang tua dan anaknya yang mau 4 tahun. Temen saya ini juga lagi hamil buesar banget yang bikin saya kepo, “dia kapan nikahnya kok anaknya udah mau 2 aja.” Sebut saja Bunga.

Jadi bunga ini dulu waktu SD sering main ke rumah buat belajar bareng. Di kampung yang seumuran kira-kira ada 4 orang. Trus kalo ada PR ngumpulnya di rumah buat belajar bareng. Padahal SDnya beda-beda. Ya kami saling ngajarin aja dulu.

Waktu SMP sama SMA, Bunga juga sering main ke rumah. Nanyain tugas. Eh, tapi jangan dikira kami satu sekolah ya. Beda sekolah. Misal dia gak ngerti PRnya, dia main ke rumah nanya ini caranya gimana. Yang biasa ditanyain sih kalau gak matematika ya fisika. Pertama, karena ibuk guru matematika SMP. Kedua, karena waktu SMA saya masuk IPA. Jadi dianggep lebih ngerti dari dia yang dulunya masuk SMK.

Udah lamaaa banget gak ketemu. Tau-tau dia bawa krucil main ke rumah. Tau-tau dia bunting. Tapi ada bapaknya ya. Gak MBA juga.

Anaknya Bunga ini lucu banget. Namanya anak kecil ya, dikasih amplop pasti seneng banget (yang tua aja seneng XD). Trus dibuka di rumah yang kasih, atau dibuka di rumah tetangganya. Anaknya Bunga tadi juga gitu. Beberapa amplop sih dibawa Si Bunga. Ada satu yang di kantongnya anaknya. Sebut saja Mail.

“Waaa… Ternyata ada hadiahnya, Ma,” kata Mail.

Dia ini gak ngerti kalau dikasih sangu lebaran, dikira kasih amplop aja.

“Hadiahnya uang, Ma.”

Wkwkwkwk… Lucu banget dia.

Anaknya juga pinter.

“Kamu namanya siapa?”

Sama Mail dijawab nama panjangnya.

“Rumahmu di mana?”

“Di situ.”

Sambil nunjuk entah rumah siapa. Trus dia jelasin dikit rumahnya di mana. 😅😂😂

Tentu aja ngasal. Trus dia pamer kopyah barunya. Katanya dibeliin Mama. Pas ditanya, “beli dimana” jawaban sama, “di situ.” Wkwkwk…

Anak kecil ya…

Mail ini misal diajarin sama Mamanya gitu mungkin bisa macem Sungjae gitu. Sayangnya Bunga ini pendiam. Gak banyak omong. Sayang banget. Padahal dia di rumah aja loh. Tadi pas dia ditanyain Ibuk kesibukannya apa dan bilang “momong Mail” saya sempet mikir “waaah… Anaknya bisa nih diajarin macem-macem”. Tapi gak di speak up-in sih. Dibatin aja. Takutnya gK gitu. Dan sepertinya juga gak gitu.

Dari Bunga saya belajar sesuatu. Jadi Ibuk itu harus cerewet. Cerewet positif. Cerewet kasih doa-doa lewat ucapannya. Cerewet ajarin anak ngaji dikit-dikit lewat cerita atau pas jalan-jalan. Biar input untuk anak juga banyak. Tapi yang baik-baik aja. Gak asal.

Ya moga lah ntar bisa gitu. Macem mau ngajar ya. Biasanya di kepala ini udah buanyaaak banget rencana mau gini gitu. Pas eksekusi. Hmmmmm… Yaa gitu lah. Masih grathul-grathul. Yaa namanya juga belajar. Yang penting udah direncanain. Kalo gak malah lebih parah lagi pastinya.

Jadi calon Ibuk juga kudu gitu. Sekarang aja rencanainya. Bodo amat Bapaknya dikasi Allah kapan. Rencananya sekarang aja. Jadi pas udah datang anaknya, kagetnya gak banyak-banyak. Galaunya gak banyak-banyak. Karena ngajar tanpa persiapan itu (seriously) bikin mules.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s