Entah Judulnya Apa

Gak semua orang sepakat kalau perempuan itu gak harus banget kerja. Ada perempuan yang bahkan mengusahakan harus banget kerja untuk memenuhi kehidupannya.

Saya coba tengok aja kenapa sih orang ini macem gitu?

Kenapa sih ngoyo banget buat kejar pekerjaan?

Ternyata karena ada disfungsi peran sejak dia sekolah. Ayahnya tidak benar-benar memberikan nafkah secara adil. Keluarga besarnya juga sering kali merendahkannya hanya karena kondisi ekonomi yang tidak sama dengan sepupu-sepupunya. Suaminya bahkan tidak sepenuhnya memahami makna nafkah, makna peran dalam keluarga. Jadi yaa.. gitu lah.

Perempuan ini bangga sekali saat bisa membeli barang-barang untuk mengisi rumahnya. Perempuan ini bangga sekali saat bisa turut menjadi tulang punggung keluarga tanpa dia sadari. Dia seakan-akan tidak lupa dengan anaknya, tapi nyatanya, anaknya sering terabaikan. Anaknya sering dijadikan pelampiasan lelahnya. Anaknya lebih sering melihat wajah muramnya, tidurnya, dibanding menjadi teman untuk berbagi. Parahnya, si anak kemudian mulai mendefinisikan sayang dengan marah-marah.

“Bunda itu marah-marah terus karena sayang sama aku.”

Ini saking jarangnya ibunya gak marah.

***

Saya memang belum punya anak sih. Saya juga gatau gimana ntar hecticnya punya anak sambil kerja. Gimana sedihnya ninggal anak di rumah. Gimana nelangsanya pas anak bilang, “Ibuk gak usah kerja.”

I don’t know that feeling.

Saya juga gatau rasanya jadi perempuan yang tadi yang kudu ngoyo banget kerja buat bantu kebutuhan hidupnya. Trus dia heran pas saya agak ndlewer masalah keuangan.

“Gajimu bisa abis secepet itu? Buat apa aja?”

“Ya belanja bulanan, beli makan, dll.”

“Pasti makan junk food gitu ya?”

“Yaaa… sesekali boleh lah.”

Saya sengaja gak cerita kalau saya bisa abisin seember KFC pas lagi pingin banget ayam krispi. Sengaja, biar dia gak makin shock.

“Intinya gini loh, rejeki itu kan dari Allah ya. Selama gak terlalu dipakai hura-hura. Kalo abis ya udah. Artinya, ntar bakal dapet amplopan lagi. :p”

Trus dia heran. Saya gak bakal cerita yang lain ke dia tentang saya yang kerja cuma buat seneng-seneng aja. Yang jadi murah senyum pas udah kena deadline, “hehehe, belum, ini lagi dikerjain.”

Yang suka ngevideoin mahasiswa yang aneh-aneh trus ditonton dikosan sambil ngakak-ngakak sendiri.

Yang suka mewarnai buku textbook, trus pas udah selesai belum tentu ngerti juga.

Yang suka hectic pas mau ngajar, trus pas di depan kelas sok-sokan ngerti buanget.

Yang nganggep kelas itu macem panggung buat berkreasi.

Yang suka ngajakin mahasiswa ngobrol.

Yang suka kunciin pintu ruangan biar bisa pules tidur.

Intinya ya, jadi dosen itu enak. Liku-likunya menyenangkan. Iya sih, saya pernah nggondok. saya pernah nangis di kelas. Tapi ya udah. Abis itu ya tetep aja balik lagi. Ini macem addict. Saya gapunya anak sih ya. Jadi ya mahasiswa-mahasiswa saya ini saya anggep anak sendiri. Makanya, sayanya kayak gitu. Gataunya ya ntar kalau punya anak sendiri gimana. Beda kali ya.

***

Saya cuma mau bilang. Pekerjaan di luar rumah buat perempuan itu hukumnya mubah. Jadi ya gak usah diwajibin. Gak usah dijadikan prioritas utama sampai harus ninggal anak (maksudnya sampai bener-bener gak ada waktu sama sekali buat anak). Selow aja.

Kalau dikasih amanah ya diselesein sebaik-baiknya. Misal kerasa gak sanggup, ya jangan diambil. Jangan sampai pekerjaan yang jauh lebih utama terbengkalai hanya karna sungkan sama atasan atau rekan kerja. Jadi karyawan yang biasa-biasa aja juga gapapa kok tapi bisa menghasilkan generasi emas. Prestasinya gak harus ditempat kerja. Tapi diproduk pendidikan rumah yang siap launching untuk Islam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s