Mendidik

Selama ini saya hanya pengamat bagaimana seseorang itu mendidik anak-anak mereka. Saya pun mengamati bagaimana hasil sebuah pendidikan tanpa melihat bagaimana prosesnya.

Kesimpulannya, mendidik anak kecil itu susah. Tapi akan jauh lebih susah bila kita terlambat memberi pendidikan dasar pada anak. Contoh real ya mahasiswa-mahasiswa saya.

Jadi kalo dibilang susahan mana?

Susahan ngedidik ulang anak yang udah salah kaprah. Anak yang kecanduan game, sedangkan di rumah orang tuanya membiarkan hal itu. And we want to save his final project. Susah lagi ngajarin etika, ketika sekarang semua orang udah woleees banget tanpa pandang bulu. Jadi, masalah etika yang kadang biki geregetan itu, ya itu bukan sepenuhnya salah mereka. Jangan-jangan emang gak pernah diajarin.

Pernah kapan hari saya negur anak yang main nyelonong aja ke lab di tengah-tengah praktikum. Trus ajak ngobrol temennya. Trus petentang petenteng macem bos.

“Kamu gak bisa ya masuk trus ijin sama dosen atau Mas Yasin tentang perlumu masuk lab?”

“Oh, gak boleh ya, Bu.”

Without said sorry, he left laboratory. πŸ˜‘

Tentang yang bawa map dan masalah etika yang lain. Mereka emang gak ngerti kadang-kadang. Jadi ya kudu banget dikasih tau. Kemarin sebelum ambil libur lebih awal (a.k.a bolos), sempet discuss sama orang penjamin mutu tentang produk mahasiswa. Ini kudu diapain kok mahasiswanya jadi macem gini. Etika tambah lama tambah gak karu-karuan, mental juga makin lama makin cengeng. Dikit-dikit baper, dikit-dikit stress, dikit-dikit kabur dari masalah. Salah satu impact, dia kena SP dan surat cinta ancaman DO dari kampus gara-gara masalah yang menurut saya sih gak gedhe-gedhe amat.

Well, jadi dosen itu susahnya gini. Misal ada mahasiswa yang salah, kamu gak bisa bilang ke dia.

“Gak boleh gitu sayang, caranya begini.”

Macem ngajarin balita.

Atau misal dia gatau gimana nyelesein masalahnya, kamu juga gabisa langsung peluk dia trus bilang, “gapapa, cup cup. Udah ya, dicoba lagi.”

Gabisa. Pertama mahasiswa gue >70% lakik. Kedua, mereka udah baligh. Ketiga, mereka bukan mahram. Keempat, selisih usia kami yang cuma 6-7 tahun. Kelima, tampang gue yang masih imut gak mendukung untuk melakukan hal itu.

Intinya, gabisa. Beda cara.

Actually, saya ini orangnya cengeng. Orang yang tau wujud asli saya pasti ketawa kalo dikasih tau gini.

“Kamu Lel? Cengeng? Gak matching tauk.”

Iya, gpp gak matching.

Saya nangis kalo kasian sama orang.
Saya nangis kalo super marah yang sampek gak ngerti kudu ngapain.
Saya nangis kalo super capek.

Ya nangis gitu. Abis nangis ngantuk, trus tidur. Jadi saya gak pernah gabisa tidur gara2 patah hati. Soalnya abis nangis ya itu tadi, ngantuk. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Well, liat mahasiswa saya yang nano-nano tadi. Ada yang macem anak SMP sampek bapak2. Saya cuma bisa mbatin. One day, anak-anak saya juga akan tumbuh besar. One day, saya gabisa ngasih tau dengan, “gak gitu sayang” tapi dengan forum diskusi. Itu masih super lama sih sebenernya. Tapi dengan liat mahasiswa saya, saya sadar kalo pendidikan dasar itu jangan sampai telat. Biar gak telat, emaknya kudu pinter. Biar pinter, mumpung belum nikah disiapin dulu amunisinya. Gitu.

Oiya, ini berlaku juga buat kamu yang bahkan belum kepikiran buat nikah. If you really want better life. Mending kurang-kurangin deh haha hihi gak berfaedah. Mulai dipikirin untuk ngelakuin self-improvement.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s