Ramadhan #12: Ekspektasi dan Realita

Surabaya, 8 Juni 2017 – 13 Ramadhan 1438H

Maunya nulis lanjutannya pursuit of happiness. Tapi karna masih hectic bahan ajar yang kudu banget ditampilin besok pagi jadi pending dulu.

Tentang judul di atas, kayaknya banyak banget ya yang berekspektasi tentang suatu hal, trus realitanya tidak demikian. Misal dengan giat belajar trus dapet nilai A, ngajarin temen biar ilmunya nempel terus di kepala. Tapi kadang realitasnya tidak terjadi seperti apa yang kita ekspektasikan. Temen yang tadi diajarin tiba-tiba dapet A, sedangkan kitanya yang udah jungkir balik macem-macem masih dapet C. Itu menyakitkan.

Atau hal yang sebaliknya.

Kita gak nyangka bakal dapat A dengan pemahaman yang mungkin cuma separuh, alasannya sih sibuk sampai gak sempet belajar, dll. Kita takut setengah mati karna bisa jadi malah dapet C. Tapi pas nilainya keluar, justru A yang muncul.

Misal sesuatu itu terjadi lebih dari ekspektasi kita, kita sering bilang itu rejeki. Tapi kalo jauh di bawah dari ekspektasi kita? Masih sanggup bilang itu rejeki?

Dua contoh tadi termasuk contoh gimana qadla’nya Allah bekerja. Usaha kita ya cuma mengantarkan kita pada proses saja. Masalah hasil itu sudah hak preogatifnya Allah. Nilai A dan C kalo dari contoh tadi memang keliatan lebih bagus A. Tapi kan kita gatau dengan apa yang ada di balik nilai itu. Bisa jadi Allah kasih kita nilai C pas kita udah usaha mati-matian karna Allah lagi pengen deket sama kita. Oh si Fulan nih, kalo pas usaha gini, doanya rajin juga. Atau alasan-alasan lain.

Dalam dakwah hal yang seperti sudah sangat amat jelas sering terjadi. Misal gini, kita sudah kasih tau si A ngalor ngidul tentang hukum suatu perbuatan. Alasannya dikemukakan, dalil keluar semua. Responnya sejauh penyampaian kita itu cukup baik dan lumayan kritis. Menyenangkan lah. Selain menggali kita biar lebih rajin kulakan ilmu, pun juga ngasih suntikan semangat.

Kemudian suatu hari mereka yang jadi penyemangat ini semangatnya mulai turun dan menghilang entah kemana. Kalo dihubungin gak dibalas. Kalo ditanya juga cuma senyum. Okelah, kamu sudah ditolak.

Tapi di satu sisi, pas kasih hal yang sama ke B. Reaksinya itu duataaar banget. Kadang bingung juga, B ini ngerti gak sih sama apa yang disampaikan. Taoi justru si B ini yang paling istiqomah.

Ibarat sinyal, awalnya dia gak keluar sama sekali. Trus lama-lama dia keluar gitu aja.

Ya gitu lah caranya Allah kerja. Gak perlu sesuai dengan ekspektasi hambanya. Gak perlu sama dengan apa yang manusia itu nilai. Tapi Allah pasti tau hal yang terbaik untuk hamba-Nya.

Pas dakwah, gak semua mau nerima kan? Gak semua langsung tepuk tangan dan kasih welcome party begitu kita dateng kan? Tapi ya dengan semua itu Allah kasih hasil-hasil terbaik dari setiap proses yang kita perjuangkan. Gak semua hasil menyenangkan, tapi semu hasil pasti yang terbaik. Pas dapet enak, ya alhamdulillah. Pas gak enak, ya artinya ini waktunya untuk muhasabah diri, kira-kira apa yang kurang dari proses yang sudah diusahakan.

Intinya,

Hasil tidak akan pernah mengkhianati proses. But we have to realize kalo gak semua hasil terbaik dari-Nya itu keliatan baik di mata manusia. Standarnya bukan itu. Kuncinya ada di sabar dan syukur.

Jadi,

Selamat melatih sabar dan syukur. šŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s