Entah Judulnya Apa

Adakalanya takdir itu sama sekali tidak melibatkan pilihan kita sama sekali. Contohnya banyak. Kita lahir di keluarga mana, jelas kita gak bisa milih. Lahir procot jadi muslim trus diadzanin juga itu bukan pilihan kita. Lahir di Indonesia atau belahan bumi manapun juga sebenarnya bukan pilihan kita. Allah yang menghendaki demikian dan jelas gak akan ada hisab di dalamnya, seperti yang sudah saya rangkumkan dalam kajiannya Ust. Dwi Condro kapan hari.

Kebetulan banget saya punya ibu yang super dominan. Mostly, apa yang saya lakukan adalah base on acc beliau dan arahan beliau. Saya orangnya agak males ribut sih sama Ibuk, tapi beda sama adik saya. Adik berani milih IPS diam-diam tanpa sepengetahuan Ibuk ya karna memang sukanya itu yang kemudian ditunjukkan sama Ibuk kalau dia bertanggung jawab penuh atas pilihannya. What the impact? Ibuk sakit beberapa hari karena pilihannya Adik sampai pada titik, “yaudah lah gapapa, siapa tau anakku bisa jadi yang terbaik.”

Saya dulu pengen banget masuk arsitek. Tapi jalan berliku dari efek nurutin kata orang tua yang justru bikin saya gak fokus mau kemana. Ibuk ini dulu guouh banget. Takut anaknya gabisa kuliah dimana-mana, takut gabisa nyekolahin anaknya. Alhasil, semua sekolah berikatan dinas saya lakoni ujiannya. Ada yang lolos? Enggak. Wkwkwk.

Ibuk juga sebenarnya gak ridho saya kuliah di luar kota. Jadi dulu, tiap hari saya dibilangin gini, “kuliah di Malang aja lah, UB juga not bad.” Saya iyain, even saya gak suka. Saya tetep usaha gimana caranya saya bisa kuliah di luar kota. Waktu itu tujuan saya UGM. Kamu bisa memprediksikan semuanya. Ibuk doainnya di UB, saya doa di UGM. Doanya sama-sama kencengnya, tapi kemudian Allah memilihkan takdir lain untuk saya. Omnya Ibuk yang di Surabaya yang bahkan waktu itu saya juga gatau mukanya gimana nelpon dan tanya saya udah kuliah dimana. Ya karena memang belum ya dijawablah belum. Saya disuruh ikut SNMPTN (dulu namanya ini, kalo sekarang ganti jadi SBMPTN) pilih aja di ITS, terserah mau jurusan apa. Tapi ya akhirnya gak lolos juga sih. Hari kedua gak ikut tes, gimana bisa lolos. Agak lama dari pengumuman trus Ibuk ditelpon lagi, nanyain kabar saya. Trus saya disaranin masuk PENS, ada beberapa jurusan sih, tapi Beliau ngehnya yang Elektro Industri. Setelah masuk jadi mahasiswa saya baru ngeh kenapa disarankan begitu. La wong Beliau ini dosen elektro, dosen-dosen saya ini mahasiswanya Beliau dulunya.

Ujian masuk, ternyata kok soalnya mudah. Gak sesusah ujian masuk kampus lain. Bahkan saya takjub banget dengan lembar jawaban saya yang penuh banget. Ini moment langka sih buat saya. Gak pernah saya ngerjain soal segampang itu. Akhirnya, saya lolos, masuk PENS, masuk Elektro Industri karena memang cuma jurusan itu yang sekiranya agak familiar tentang isinya apa.

Saya ini kecemplung di elektro. Tapi berusaha nyantai aja. Mostly waktu kuliah, bukan mata kuliahnya yang saya nikmati tapi kegiatan berorganisasinya. Ya karna niat kuliah itu. Sorry.

Pas ngerjain TA, itu waktunya milih lagi kan ya? Sebenernya, di waktu-waktu ini saya justru merasa salah jurusan. Gimana gak sedih kalo tiap kali ke job fair syarat ke sekian bilang “diutamakan laki-laki”. Dulu saya gak ngeh sama konsep rejeki jadi berasa dunia hancur, masa depan juga sempit banget, dll. Ini nih peran Ibuk masuk lagi. “Kamu mau pilih apa Mbak? Kuliah lagi atau kerja?” Tapi at the end, pertanyaan itu bukan pertanyaan pilihan. Bukan tentang kebebasan saya memilih kuliah atau kerja dulu. Bukan. Akhirnya, “udahlah kamu kuliah duli. Gak usah kuatir soal biaya, Ibuk yang biayain kalo kamu gak dapet beasiswa.” Yaudahlah, gue nangis bombay juga percuma, turutin aja lah.

Masuklah saya ke lubang elektro yang lain. Ini ibarat salah jurusan terus diterusin. Sekarang malah jadi dosen lagi. Oiya, jadi dosen pun sebenarnya adalah hasil doktrinan Ibuk selama sekian tahun saya kuliah. Jadi pilihan saya yang saya buat, kalo dipikir-pikir bukan sepenuhnya keinginan saya sih. Tapi karena saya pelakunya, saya wajib bertanggung jawab atas pilihan saya. Taruhannya hidup saya, waktu saya, usia saya, bukan yang lain. Makanya saya gemes sama mahasiswa sekarang yang kemudian memble banget karena merasa salah jurusan.

Dear dedek mahasiswa, yang pernah salah jurusan gak cuma kamu kok. Kamu dari pada memble gitu, jadi macem seonggok daging yang bikin sebel temen dan dosenmu, mending mengundurkan diri aja deh. Kalo ortumu gak sanggup biayain kuliah yang kamu pengen, kelaut aja. YANG PENGEN KULIAH DAN GAK BISA KULIAH ITU BANYAK. KAMU MASUK DI SITU, DITERIMA DI KAMPUS ITU, ARTINYA KAMU UDAH MAKE JATAH 1 ORANG YANG PENGEN BANGET MASUK SITU TAPI GABISA. BISA GAK SIH BERSYUKUR AJA SAMA QADHA’NYA ALLAH?!?

Huft, emosi. Sorry. Saya sebel sama orang model kayak gitu trus hari ini harus berhadapan langsung sama orang-orang model gitu yang masih dibelain sama Kaprodi. Saya, as koor TA, cuma bisa ngebatin, “kamu gak mau ngumpulin TA? Gak pengen lulus? Yaudah. Terserah lo, yang rugi situ, ngapain juga gue yang ribet. Kalo kamu aja gak peduli sama hidupmu, ngapain gue kudu peduli banget. Situ siapa?”

Oke, balik lagi ke cerita tadi. Ibuk saya dominan dan hampir semuanya kudu banget berjalan seperti apa yang Beliau mau. Ya pilihan saya, ya pilihan Adek.

Hari ini saya punya pilihan lain dengan Ibuk. Beberapa bulan sudah saya coba sembunyikan karena memang saya tau Ibuk saya bakal drama banget kalo tau dengan pilihan saya ini. Daaan eng ing eng, akhirnya tau juga, akhirnya Beliau speak up juga masalah ini. Sesuai prediksi, drama.

2 bulanan ini lah, rasanya kepala saya mau pecah, amarah itu macem udah di kerobgkongan tapi gak bisa keluar karena ingat, “orang tuamu masih punya hak dapat kata-kata baik dari kamu, sekali pun kamu ada di pihak yang benar.”

الله اكبر
Ini susaaaah banget. Lebih susah dari ngadepin ummat. Semua serba salah gitu. Mostly, temen saya bakalan gak setuju dengan komunikasi via wa yang kamj lakukan. Pulango lel, gitu. Tapi kalo tiap hari diteror via wa, trus kalo chatnya gak dibales makin drama lagi. “Jadi gitu? Gara-gara itu kamu gak peduli sama Ibuk lagi? Aku ini ibumu loh.” etc etc. Itu kira-kira kalo gak dibalesin pembangkit nuklirnya makin meledak.

Tapi Allah itu Maha Menguraikan masalah. Saya ini dari duluuuu sekali punya masalah komunikasi sama Ibuk. Saya pengen kuliah di luar kota juga karna pengen jauh dari Ibuk, gak ketemu Ibuk, dll. Jadi terserah deh, apa aja jurusannya, yang penting di luar kota. Masalah ini yang kemudian Allah jadikan jalan bagi saya untuk menguraikan masalah-masalah besar yang ada. Satu-satu even harus gulung-gulung di kasur buat nahan semua emosi itu. Dari yang gamau denger, akhirnya mau dengerin, yang kemudian kalo saya baca chat saya lagi, ini macem materi halaqah yang biasa saya sampein ke mahasiswa. Gapapa lah.

Saya gatau apa yang ada di depan saya. Saya cuma tau saya sebenarnya punya PR lumayan gedhe yang harus saya selesaikan sebelum nikah. Saya gak berharap PR ini diselesaikan dengan konflik macem kemarin. Maunya yang baik-baik aja. So far, ini lagi on going memahamkan Beliau. Semoga pas waktunya tiba, Beliau sudah paham. Aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s