Ketika Fajar Hampir Menyingsing

“Malam yang semakin pekat itu tanda bahwa fajar kemenangan itu semakin dekat.”

Saya dulu juga gak percaya sama begituan. Kalian ngomong apa sih? Woles aja kali. Gitu.

One day, saya ditaruh di kondisi yang saya harus nyari tau sendiri Islam dulu kayak gimana dan sekarang gimana. Itu kepala rasanya udah mau meledak pas awal-awal. Pusing bukan main pas nyari ini salahnya dimana. Saya sampai cuma bisa duduk di pojokan kamar buat merenungi semuanya.

Well, akhirnya saya bilang sama diri saya, kalo kamu berhenti sampek sini, kamu gak akan pernah tau apa yang dilihat sama mereka. Kamu gak akan pernah tau mana yang bener dan mana yang salah. Kamu bakal gini-gini aja, sementara kamu makin tua.

Berbekal nekat critanya, trus saya terusin ngaji. Waktu ngaji saya mbatiiin terus, “iya ta?” “masa sih?” “beneran?”. Kalo saya sudah tau saya cuma bilang, “iya, yang itu udah tau, skip aja lah.”

Karena jalannya itu pelaaan pelaaan banget, saya cari tau dari sumber lain. Saya ajakin Mbak Dea buat nyari Sirah yang kalo dibaca seringan baca komik. Wkwkwkwk.. Mau pinter kok pilih-pilih. Mbak Dea bilang, “sirah ya modelnya ginian semua Lel, kuat-kuatin aja baca, ntar juga kamu biasa sendiri bacanya.” Saya masih gak kuat baca sirah waktu itu dan justru milih komik serialnya Muhammad Al Fatih. Ya dari komik itu belajar implementasinya Qodho Qodar. Ya dari komik itu jadi makin penasaran masa keemasan Islam yang mbak-mbak HTI sering critain itu yang mana.

Well, saya masih gak kuat baca buku yang setebel bantal. Tapi saya kuat duduk di depan laptop mantengin kajian-kajian sambil bawa notes, macem bener-bener hadir dalam kajian itu. Saya kuat buat nontonin video-video itu. Saya kuat dengerin gimana penemu-penemu besar itu pernah ada karena Islam. Trus saya dapet kuncinya. Saya dapet dari loncat-loncat dengerin kajiannya Ustadz A, B, C. Terapkan Islam secara kaffah maka semuanya akan ngikut.

Oke, gue percaya.

Tapi nyatanya gak semudah itu. You can imagine what happen next, like what you can read in other media.

Islam pernah berjaya. Islam pernah menyinari bumi ini dengan rahmat-Nya. Kemudian cahaya itu mulai surut, seperti senja yang merenggut siang. Seperti senja yang menghantarkan malam. Yang kita lihat hari ini, kalau kamu ambil Islam, ntar kamu jadi radikal, kamu jadi jauh sama saudara, kamu jadi gak kenal temen, kamu jadi durhaka sama ortu, dll. Saya justru ngerasa yang sebaliknya. Saya gak pernah sebelumnya usaha sekeras ini untuk dekat dengan ortu saya. Saya juga masih punya teman main yang backgroundnya nano-nano. Bahkan Mbak Devi pernah bilang, “iya Lel, kamu lebih jinak dari pertama kali aku liat kamu.”

Intinya, isu Islamphobia akan terus dan terus digencarkan dan akan makin heboh sampai yang dakwah capek. Faktanya, biar mereka mau bunuhin satu-satu orang hang dakwah, dakwah itu gak akan pernah berhenti. Coba aja hentikan. Makin keras, makin banyak yang kepo. Makin banyak yang kepo, makin banyak yang tau. Dulu di Spanyol Islam pernah dilarang. Masuk aja gak boleh, apalagi disebarkan. Tapi makin ditentang, ya perjuangannya makin besar. Ketika rezim itu berakhir Islam menyebar luas lagi.

Cahaya dakwah itu gak akan pernah berhenti bahkan akan terus berusaha menyinari ketika kemenangan itu di sudah dalam genggaman. Kita mau semuanya ngerasain indahnya Islam. Islam itu indah seriusan.

Ketika Fajar Hampir Menyingsing

Perjalanan dakwah akan menjadi perjalanan yang amat panjang. Penting untuk mencengkeramkan kaki ke bumi, agar pohon dakwah ini tidak mudah terhempas angin saat dia tumbuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s