Tabarujj

Allah SWT berfirman:

وَقَرْنَ فِيْ بُيُوْتِكُنَّ وَلَا تَبَـرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْاُوْلٰى وَاَقِمْنَ الصَّلٰوةَ وَاٰتِيْنَ الزَّكٰوةَ وَاَطِعْنَ اللّٰهَ وَرَسُوْلَهٗ ۗ اِنَّمَا يُرِيْدُ اللّٰهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ اَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيْرًا
“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan (bertingkah laku) seperti orang-orang jahiliah dahulu, dan laksanakanlah sholat, tunaikanlah zakat, dan taatilah Allah dan Rasul-Nya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, wahai Ahlulbait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.”
(QS. Al-Ahzab 33: Ayat 33)

***

Perempuan mana sih yang gak pengen keliatan cantik? But beware with your beauty.

Kalo cantikmu bisa bikin laki-laki terpaling, itu namanya tabaruj.

Gak pake alis, udah biasa.
Gak pake eye liner, udah biasa.
Gak pake eye shadow dan kawan-kawannya, malah lebih biasa lagi.
Gak pake lipstik, mmmmm…

One day saya pernah ditegur begini,
“Lel, tentang tabaruj yang kapan hari aku kasih tau, ada yang mau ditanyain gak?”

“Gak ada. Udah jelas kok.”

“Kapan hari kamu pake lipstik ya?”

“Eh, iya. Sorry.”

Lepas dari hari itu, saya masih tetep pake lipstik, tapi di super tipisin. Suuuusaaaah banget untuk bener-bener lepas. Alih-alih gak make lipstik, malah beli lipstik warna baru, yang nude.

Waktu praktikum, saya pakai. Trus Mas Yasin komen,
“Bu Lel, dandan ya?”

“Enggak kok, cuma pake lipstik doang.”

“Ah enggak. Sampean dandan.”

Deg. Lely kalo gak ditabok mungkin gak bakalan sadar kalo yang dilakuin itu tabaruj. Hari itu saya gak pake lisptik warna merah yang cetar membahana, bukan yang pink, ungu, atau orange. Saya pake lipstik yang warnanya agak natural. Trus Mas Yasin komen begitu.

Okelah. Apus aja.

Sebenernya apa sih yang mau saya bilang?

Saya cuma mau bilang bahwa Islam melarang untuk tabaruj. Al Ahdzab 33 itu yang kemudian jadi pegangannya, di luar hadist-hadist lain yang jauh lebih ngeri tentang larangan tabaruj ini.

Tabaruj itu segala sesuatu yang bikin orang lain berpaling, bisa karena make upnya, bisa karna wanginya.

Standar tabaruj sendiri di satu daerah dengan daerah yang lain bisa jadi beda. Kalo kita ke madura yang biasa pake eye liner (celak maksud gue), trus kita pake juga, gak keliatan aneh kan? Tapi kalo dipake di Surabaya? Pasti bakal diliatin. Itu anak emo ya?

Pake alis, pake lipstik, dan kroni-kroninya. Gak bisa dipungkiri pas kita make itu, orang bakal liatin kan? Okelah, kamu mau bilang “gak usah peduliin orang lain, yang penting kitanya pede”. Lupa ya kalo orang sampek liatin kita karena dandanan kita ntar kita jadi kena dosa karena tabaruj? Lupa ya?

Gapapa dandan. Kalo gak sampek diliatin orang, artinya mereka sudah biasa dengan hal yang semacam itu. Artinya, ini udah gak masuk lagi dalam ranah tabaruj. Tapi kalo enggak? Ya itu tadi.

Sesusah apa meninggalkannya? Susah banget. Lipstik mahal cyin. Masih banyak terus kudu diabaikan sampai kadaluarsa itu menyakitkan. Parfum apalagi. Ini mahal sekali. Kapan hari beli parfum, dipakai 2x trus sadar kalo tabaruj, trus diringkesin. Rasanya pengen nangis, berasa buang duit seratus ribu. Tapi apa mau dikata.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s