Multi Tasking

Kepala gue rasanya kayak mau meledak kalo disuruh mikir antara borang sama ngajar. Maunya sih multi tasking, pas nungguin praktikum ngerjain evaluasi diri atau mau belajar buat materi kuliah pertemuan selanjutnya. Tapi…

“Bu, ini sinyalnya gak keluar.”

atau..

“Bu, ini kok bunyi ya? Tapi gak CC kok bu power supply-nya.”

atau..

“Bu, sinyalnya kok gini ya Bu?”

Itu dari mahasiswa, belum dari rekan kerja yang lain.

“Bu Lel, ini udah bener belum?”

“Ini SK sapa yang ngurus ya?”

“Acara besok udah siap atau belum?”

“Pengajuan untuk pra-raker udah beres semua belum?”

Buanyaaaaak…

And it happen on march.

Mungkin gitu kali ya ibu-ibu yang mau ngerjain tugas kantor di rumah.

“Ma, eek.”

“Aku gamau kalo gak disuapin Mama.”

“Ma, kunci motor di mana ya?”

dan bla-bla-bla

Hari gini gue belum ngurus SPT, efin aja belum ada, kudu ngantri dulu ke kantor pajak. Trus kalo ngantri it means kudu banget ninggal kerjaan yang begitulah. Mungkin ya, gue pasrah aja masalah pajak. Bodo amat lah, ntar juga ada yang ngurusin. Macem BPJS dulu. Tiba-tiba aja jadi. Hehehhe..

***

Banyak yang bilang kalo cewek itu lebih bisa multi-tasking dibanding cowok. Gue gak percaya. Seriously, kalo dituntut multi-tasking iya, kalo bisa. Gak selalu.

Gue sih biasa take ones and leave the others. Jadi gak semuanya gue ambil. Skala prioritas sih. Yelaah, gue bukan manusia sakti yang bisa ngelakuin segalanya dalam satu waktu. Misal bisa, gue bukan manusia, tapi Tuhan. Faktanya kan gue ini cuma makhluk lemah tak berdaya.

Kapan hari ngobrol sama Mbak Dea. Dan kami sepakat soal ini. Kadang hiburan dari segala pekerjaan yang super-duper numpuk dan dikejar deadline itu adalah lari ke masjid, ikut kajian. Mbuh ya, abis ngaji kok rasanya adem. Pikiran-pikiran yang sering bikin gue mual itu ilang gitu aja.

Ada yang bilang kalo hiburan itu ya nonton di bioskop, nongkrong, atau makan enak. Tapi menurut gue, gak ada yang seampuh itu. Nonton, karaokean, nongkrong, atau makan enak itu masih ngasih impact yang lain. Sedih gara-gara kantong makin nipis. Tapi gak sepenuhnya menenangkan.

Itu gue sih. Kalo mau nyoba silahkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s