Homeschooling

Ini cerita tentang Bu Yati, orang yang pertama kali ngajakin saya ngaji setelah saya nyuri denger kajian Beliau. Kemudian kehidupan saya berubah sedikit demi sedikit.

Bu Yati ini dulunya orang PENS. Asisten lab di salah satu lab Jurusan Teknik Elektronika. Mulai jadi asisten ketika lulus D3. Karena prestasinya, Bu Yati ini disekolahin sama PENS D4 dan S2nya. Selama jadi asisten, gak jarang juga Bu Yati ini menggantikan dosen pengampu yang seharusnya mengajar. Caranya Beliau ngajar juga bagus.

Waktu duluuuu sekali saya ngaji sama Beliau, Bu Yati sering bawa anaknya, Amar. Katanya, Beliau gak punya pembantu dan memang gak pingin anaknya diasuh oleh pembantu. Amar dipahamkan dengan aktifitas ibunya dengan cara diajak untuk melihat langsung, diajak ngobrol biar ngerti pas Amar mulai rewel. So far, saya jaraaaang banget liat Amar rewel di kampus, kecuali pas Amar ngantuk.

Amar yang waktu saya kenal masih berumur 2 tahun tapi sudah diajarin malu ketika auratnya tersingkap. Amar yang umurnya baru 2 tahun sudah ngerti bagaimana menjaga pandangan. Malu kalo ada cewek dan memilih buat gak deket-deket cewek, kecuali ibunya.

Satu hal yang amaze banget sekaligus nabok, sekaligus bikin saya melongo adalah bagaimana Bu Yati mengajarkan kebiasaan-kebiasaan Islam ke Amar. Waktu Amar haus, dan ngrengek minta minum, Bu Yati bukain tutup botolnya sambil bilang gini,“anak sholih, sabar ya, ini Ibuk bukain minumnya,” yang dilanjutkan dengan basmallah dan doa mau makan. Ini cuma minum air mineral aja pake doa mau makan. Pake doa lho, gak cuma basmallah aja. Orang kedua yang saya temui setelah Bu Yati itu kayak gitu ke anaknya itu Mbak Tina, istrinya Pak Nasyir. Pas Mageda mau makan krupuk, Mbak Tina nuntun Mageda yang bahkan belum bisa ngomong dengan basmallah dan doa sebelum makan.

Moment itu yang bikin saya ooo. Saya sendiri waktu itu sering banget lupa baca doa kalo mau makan. Apalagi minum. Bismillah aja lupa, apalagi doanya. Ini enggak. Pendidikan anak ternyata harus sedetail itu.

Karena satu dan lain hal, akhirnya saya gak ngaji lagi sama Bu Yati dan milih untuk menghilang dari Beliau. Sekian tahun lamanya, setelah saya nyari-nyari lagi ustadzah macem Bu Yati, akhirnya saya kontak-kontakan lagi dengan Beliau. Akhirnya saya tau lagi kabar Beliau.

Beliau sudah gak lagi ngajar di PENS karena ikut suami. Amar juga sudah bukan lagi anak umur 2 tahun, dia sudah punya adik.

“Sekarang Bu Yati ngajar dimana?”

“Saya di rumah aja, Dek.”

Ooo di rumah aja. Di rumah ajanya kalo Bu Yati tentu lain sama yang lain. Sejak Amar kecil Bu Yati sudah menjadikan rumah sebagai sekolah usia dini bagi Amar. Kurikulum dirancang agar Amar kenal Islam sedini mungkin. Beberapa modul pengajaran untuk anak usia dini pun dibuat sendiri oleh Bu Yati. Padahal waktu itu Beliau masih disibukkan dengan mengajar di kampus. Bayangin aja kalo waktunya bisa all out di rumah.

Benar saja. Amar tidak menempuh pendidikan formal seperti anak-anak kebanyakan. Bukan karena Bu Yati gak mampu secara materi, tapi karena gak cocok sama kurikulum sekolahnya. Gak semuanya, tapi ada beberapa yang tidak sesuai. Bu Yati ini concern banget lah kalo ke anak. Dia ini bener-bener filter pertama untuk anak-anaknya. Fyi, yang dijaga bukan hanya pergaulan saja, bahkan makanan yang masuk ke tubuh Amar pun dipastikan. Ini halal gak? Toyib gak? Katanya, “saya terinspirasi oleh Ibu Imam Syafi’i.”

Masya Allah, perempuan ini luar biasa sekali.

Homeshooling dipilih Bu Yati untuk pendidikan anak-anaknya untuk menghindari hal-hal yang tidak sesuai dengan prinsip pengajaran Beliau. Pengajarnya bukan orang lain. Tapi Beliau sendiri. Beliau mengupgrade dirinya bukan untuk menyibukkan diri ngajar anak orang lain, tapi lebih untuk menjadi pengajar bagi anak.

Ibu sebagai madrasah pertama.

Amar masih kelas 2 SD sih. Tapi saya yakin dia jadi anak yang luar biasa. Toh ya, hasil homeschooling dengan ibu sebagai pengajar utamanya sudah bisa kita lihat bagaimana hasilnya dari kisah-kisah orang-orang di luar sana.

Semoga nanti kalo punya anak bisa seperti itu. Sekarang kulakan ilmunya dulu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s