Pertama

Sebelum terbiasa dengan apa yang sudah dilakukan hari ini. Masing-masing orang pasti pernah melalui dan merasakan sensasi pengalaman pertama.

Pertama kali masuk TK, pertama kali masuk SD, pertama kali jadi anak SMP, SMA, kuliahan. Pasti sensasinya beda-beda. Dulu waktu masuk TK saya nangis gulung-gulung, gamau sekolah. Buat apa juga sekolah kalo di rumah Ibuk juga bisa ngajarin. Masuk SD pun sama, saya gamau move on dari TK, maunya TK terus. Saya gak paham kalo kita ini bergerak base garis waktu.

Lulus fase sekolah, lanjut kerja. Ngalamin dong gimana pertama kali ngajar di depan kelas. Gilak. Groginya setengah mati. Demam panggung mati-matian. Padahal, mahasiswanya cuma 7. Padahal, jaman mahasiswa udah biasa ngisi materi pelatihan. Tapi entah rasanya tetep beda.

Pertama kali praktikum pun juga sama. Bayangan gimana kalo gagal itu selalu muncul di kepala saya. Alhasil, demam panggung lagi.

Ya sih, mau pas pertama kali ngajar atau praktikum groginya gak saya keliatin. Saya masib bisa nguasai forum even jantung udah dag dig dug der.

Belajar dari segala macam pengalaman pertama yang sudah kita lalui. Ada pola besar yang akhirnya kita ambil dan pakai secara berulang.

“Ambil nyamannya aja.”

Atau

“Jadi diri sendiri aja.”

Buat ngelakuin hal pertama kali itu butuh effort yang gak mudah. Selanjutnya kita harus menciptakan zona nyaman kita, biar enjoy ngelakuin itu semua.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s