Konsekuensi

Saya rasa ketika kita mau mengambil sesuatu harusnya kita sudah paham dengan konsekuensi yang nantinya akan kita dapatkan dan harus dijalankan. Ya kan?

Misal, kita mau sekolah. Ya harus siap ntar di sekolah dikasih tugas. Ya harus siap kalo ntar materi-materi yang sudah dipelajari akan diujikan.

Misal lagi, kita mau nikah. Ya harus siap ntar nafkahin anak orang, kalo lakik. Ya harus siap ngurusin rumah dan anak, kalo perempuan. Dan aneka macam konsekuensi lain.

Misal udah nikah dan pingin sekolah, ya harus siap dengan kedua konsekuensi dari 2 keinginan yang ingin diambil. Saya rasa gak fair kalo kita pake alasan salah satunya untuk tidak mengerjakan salah satu tugas dari 2 keputusan itu tadi.

“Gue kan udah berkeluarga, repot ngurusin anak, jadi ya gak sempet ngerjain tugas.”

Alasan, kalo gak sempet ya gak usah sekolah aja sekalian.

Gue gak sempet ngurusin anak, gara-gara sibuk sekolah.

Alesan, kamu dzolim banget kalo kayak gini. Mending jangan bikin anak atau nikah sekalian kalo ntar anak-anak ini ditelantarkan karena urusan pekerjaan atau sekolah atau yang lain.

Jangan ya, seriusan jangan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s