Penawar Sakit

Surabaya, 8 Desember 2016

Sebenarnya saya tau banget, kalo saya lagi sakit perut gak sembuh-sembuh bukan ke dokter obatnya. Tapi pulang ke rumah. Kata Ibuk, “halah, anak ini nyium ketek emaknya juga sakitnya sembuh.”

Pas saya sakit dengan keluhan di perut temen-temen saya langsung bilang gini, “ini kayaknya gara-gara kamu nggondok sama mahasiswamu Lel.” dan pembicaraan random lainnya yang berujung dengan menertawakan penyakit gak jelas ini.

Belakangan saya baru ngeh ada istilah psikosomatis. Penyakit kejiwaan yang efeknya ke fisik. Ini mungkin penyakit yang paling sering ditemui. Dan kalo liat gejalanya yang saya langsung ambruk pasca nggondok, kecewa, atau bahkan ngamuk sama orang. Sepertinya ini gue banget.

Sebenernya ya, saya agak GR sama tulisannya mbak dea. Kayaknya itu buat saya deh. Kayaknya mbak dea kangen sama saya deh. Udah brapa hari kita gak ngasi makan anakonda bareng. Wkwkwk.. Tapi yang ditulis bener. Buat yang punya sakit mag, silahkan diikuti petunjuknya mbak dea. Buat yang punya sakit mag abal-abal macam saya, cukup terapi pikiran aja. Banyak-banyakin ibadah, dzikir, dan tentu aja jangan lupa makan secukupnya. Yang penting rutin.

Kita dikasi rasa lapar yang sebenernya adalah alarm kalo perut kita perlu asupan. Dan sebenernya alarmnya udah 3x sehari. Cuma kita aja yang abai, trus alarmnya nggondok. Gitu. Kemarin sebelum dijemput paksa Ibuk nanyain, “ini pasti makannya gak jelas nih. Kadang makan, kadang enggak.”

Demi Allah makan saya jelas. Saya gak bisa nahan lapar. Saksinya tentu aja Mbak Dea, Mbak Widi, Mbak Septi, Wanda, dll. Partner makan siang saya. Pas saya digituin saya pingin banget nyeret Mbak Dea buat jelasin ke Ibuk saya. Trus bilang, “anak ibu gak mungkin kelaparan kalo di perutnya aja piara anakonda.” Gitu.

***

Tentang dzikir itu sebenernya hasil obrolan saya sama dokter pas saya abis medtest. Dan bener, itu manjur.

Psikosomatis itu gak sekedar maag, jadi sebenernya yang dijaga bukan hanya pola makan untuk perut aja, tapi pola makan untuk hati juga. Selama ini kita paham kalo tubuh butuh makanan sehat untuk mensuplai energi sehari-hari, yang pemenuhannya harus terjaga biar gak gampang sakit. Sayangnya gak cuma tubuh yang perlu makan, tapi hati juga perlu dikasi makan. Kita dzolim sama hati kita kalo yang dikasi makan cuma perut aja, sedangkan makanan hati dilupakan.

“Makanan hati itu apaan sih?”

Banyakin dzikir, sholatnya dibenerin, ngajinya dirutinin, dateng ke ta’lim, sodaqoh, puasa sunah, dan masih banyak lagi.

Macemnya banyak, sebanyak jenis makanan yang bisa kita konsumsi untuk perut kita. Tinggal pilih sukanya yang mana, yang bisa diistiqomahkan yang mana.

***

Cc : @littleschwan yang lagi kangen gue :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s