90/10

Surabaya, 22 November 2019

Sebenernya apa yang terjadi di sekitar kita, terjadi karna reaksi dari diri kita sendiri. Kenapa orang jadi jauh-jauh sama kita, mungkin karna lo yang kegalakan Lel. Kenapa orang yang kerja sama kita kerjaannya gak pernah beres, mungkin karna kitanya yang gak teges sama dia atau gak bisa mengkomunikasikan tugas dengan baik, yang cuma bisa nggrundel di belakang atau gosipin partner kerja di belakang tanpa pernah berani negur dia. Kenapa orang bisa segitu istiqomahnya dengan kebaperannya, karna dia yang terlalu memanjakan perasaannya.

Sebenernya juga, ketika kita dapet masalah, ada berbagai alternatif solusi yang ada di depan kita. Terserah mau pilih yang mana. Ada jalan singkat gak pake mikir, atau yang muter-muter buang-buang energi.

Semuanya itu cuma impact dari pilihan-pilihan yang kita buat. Bahkan pilihan yang gak sadar udah kita pilih. Jadi kalo di sekitar diri sendiri terlalu banyak yang gak beres, ngapain gitu liat jauh-jauh, tengok aja ke diri sendiri. Cek lagi kita bersikap kayak giman, udah gak cari-cari perkara belum, udah teges ke diri sendiri belum, dll. Kita keseringan mikir yang gak jelas dengan mempertanyakan kenapa si A begini, kenapa si B begitu dst sampek si Z. Tapi lupa sama sikap diri sendiri yang belum beres.

Emang sih, kuman di seberang lautan keliatan banget, kalo dinosaurus di depan mata jadinya ngeblur.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s