Dialog sama Ibuk

Ibuk : Orang Islam itu banyak, sayang yang ngerti dikit. Jadi banyak yang dikomporin. Kemarin ada yang nanyain pendapat tentang kasus yang lagi hits. Tak bilang aja, gak usah terlalu gembar gembor keluar, cek aja ke diri sendiri, udah bener belum. Mereka teriak-teriak tapi maksudnya aja belum tentu ngerti. Gak usah jauh-jauh, liat aja di sekitar sini.

Aku : Ya, Ibuk liatnya yang sekitaran sini doang. Ada yang berangkat atas dasar iman juga.

Ibuk : Rasul diejekin gak pernah bales.

Aku : Ya memang. Tapi rasul juga pernah memerintahkan jihad hanya karna seorang perempuan disibakkan jilbabnya. Abu Bakar yang lemah lembut bahkan akan memenggal kepala orang yang memisahkan antara sholat dan zakat. Islam itu ngajarin sabar dan tegas. Kalo kita diejekin orang, rasul kasih contoh untuk sabar. Tapi kalo syariat yang disenggol, rasul memerintahkan untuk tegas.

Ibuk : Habisnya orang-orang yang ngomong, heboh sama aksi 411, yang di sini, justru orang kalo diajakin ngaji banyak alesan. Diajakin buat paham Al Quran aja gamau. Yang kayak gitu apa gak sama aja sama penistaan agama.

Aku : Ya itu gunanya dakwah. Memahamkan orang-orang yang belum paham. Itu juga salah satu alasan kenapa dakwah itu wajib buat semua orang.

Ibuk : Iya, tapi susah ngajakin orang sini. Diajakin baik malah ngajakin berantem.

Aku : Ya sabar dong. Kalo ada yang gak bener jangan langsung dimarahin. Gak semua orang bisa terima dengan cara kayak gitu. Ibuk selain ngaji tarjim gak ngaji kayak pengajiannya aisiyah dulu?

Ibuk : Ngaji. Tiap kemis. Tapi ya gitu, ngajinya jam 4, mulainya 4.30. Jadi males kalo banyak yang gak niat gitu.

Aku : Ngajinya dirancang lagi. Sadarkan urgensitas ngaji itu. Jadikan dia prioritas utama. Jadi mau ada rapat, mau ada perlu abcdefg, tetep ngajinya yang diduluin. Sama kayak pas mendadak ditelpon anak lagi sakit, apa ya bakal mending demi rapat dulu? Atau kegiatan-kegiatan lain?

Ibuk : Ya gak sih. Tapi yang ngaji palingan ya wajah wajib.

Aku : Gapapa kali wajah wajib. Masing-masing orang itu berasal dari kelompok yang beda. Kalo masing-masing orang disadarkan untuk menyebarkan, kan jadinya MLM ilmu. Bayangin aja, kalo masing-masing orang nyampaiin minimal ke 2 orang aja. Berapa orang yang akhirnya paham?

Ibuk : Iya, ya. Sampaikan walau satu ayatnya jadi jalan.

Aku : Iya. Kalo semua paham kan jadinya enak. Gak bisa kalo yang paham Islam diri sendiri atau keluarga sendiri aja. Paling gak masyarakat terdekat juga kudu paham, biar damai.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s