Doktor

Surabaya, 14 November 2016

“Dulu alumni PENS?”

“Iya.”

“Trus S2nya?”

“S2nya di elektro ITS.”

“Gak pingin lanjut S3?”

“Pingin. Tapi sabar dulu.”

“Ooo gitu.”

Kalo ditanya apa saya pingin S3? Jawabnya iya. Tapi kalo ditanya kapan, saya belum tau. Ada beberapa faktor yang membuat saya memilih untuk gak dulu dari S3. Bukan karna capek sekolah sih. Nyatanya, sekolah itu jauh lebih menyenangkan dari pada kerja. Pressure-nya beda.

Alasan pertama karna ayah yang belum mengijinkan. Dulu sempet nyeletuk pas baru aja wisuda magister. Trus sama ayah malah diginiin.

“Sekolah mulu..”

Kalo dipikir-pikir lagi, alasan saya pingin sekolah lagi karna saya bosen nganggur. Jadi, dari pada nganggur gak jelas di rumah, mendingan saya sekolah lagi. Meskipun akhirnya gajadi karna pertanyaan-pertanyaan kecil yang muncul di diri saya.

“Kamu mau sekolah di mana Lel? Indonesia? Yang rata-rata untuk lulus gelar doktor butuh 5-6 taun? Kamu yakin?”

“Enggak dong, kuliah di luar.”

“Oo kuliah di luar. Trus mengasingkan diri dari peradaban. Cuma ngelab doang gitu. Katanya pingin nikah cepet. Emangnya kalo kamu kuliah di luar negri ibuk bakal tega nglepas kamu?”

“Enggak sih. Ibuk gak tegaan sih, soalnya akunya sering rapuh.”

“Trus?”

Ya sabar dulu. S3 kalo udah bersuami. S3 kalo kampus udah kasih ijin. Biar jalannya enak gitu. Kampusnya ridho, suami ridho, ortu juga ridho. Saya kepedean yaa.. Ya kalo suaminya mau. Wkwkwkwk…

Ya artinya saya masih harus sabar lagi. Paling gak, kudu bisa bujuk suami dulu buat mau lanjut kuliah.

Selain alasan-alasan itu, belakangan saya tanya sama diri saya sendiri.

“Kamu mau S3 ngapain Lel? Cuma mau ngejar gelar doktor aja?”

“Ya kan kalo pingin jadi dosen paling gak kudu S3.”

“Tuntutan profesi nih critanya?”

“Gampangnya sih gitu.”

“Yakin ntar jadi berkah?”

Kayaknya niat saya ini masih secetek itu. Biar lunas aja tanggung jawab saya. Untuk alasan secetek itu, saya harus menguras pikiran dan tenaga saya selama 3 tahun. 3 tahun bayangkan.

Jadi sambil nunggu daoet feelnya, nunggu daoet suaminya, nunggu dapet gilirannya, saya sabar dulu aja. Semoga saat waktu itu tiba, niat saya sudah berubah jadi jauh lebih baik. Semoga waktu yang saya habiskan selama studi tidak berakhir sia-sia dengan nilai 0 besar di mata Allah. Semoga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s