#nikaphobia

Surabaya, 10 November 2016

Tulisan ini bisa jadi gak match sama tanggalnya. Hari pahlawan nulisnya beginian. Wkwkwkwk.. Mumpung lagi on aja.

Jadi ceritanya kemarin saya abis jalan sama temen saya. Saya cerita kalo diajakin dateng di acaranya temen yang kebetulan banget tempatnya di teater kampus kami. Saya cerita kalo awal mula ada kegiatan semacam itu karna kegalauan temen saya yang ngajakin tadi gara-gara takut nikah. Temen saya crita ke ustadznya dan malah disuruh nulis. Trus sama ustadznya dijawab, trus dibalikin lagi, disuruh ngedit pake gaya bahasa yang gak kaku. Even, masih tetep kaku sih. Bahasa gaulnya maksa.

“Trus sekarang dia udah nikah?”

“Belum juga orang dia masih takut nikah.”

Gak sering sih komunikasi sama temen saya, tapi setiap kali komunikasi dan dapet sesuatu pointnya tetep sama, takut nikah. Gitu.

“Gak mudah memang buat orang yang takut nikah.”

***

Saya agak lupa kalo temen saya yang kemarin jalan sama saya ini ceritanya sama kaya temen yang ngajakin dateng minggu besok. #nikaphobia. Kalo temen saya yang ngajakin dia takut mendzolimi istrinya saat sudah menikah. Kalo temen saya yang kemarin jalan bareng takut dikekang. Saya sendiri memaklumi sih. Karna dua kali dia nemu ikhwan yang pas ta’aruf udah bilang gak suka istrinya ntar kerja. Sedangkan teman saya ini sudah terlalu terbiasa sibuk dan ngerjain apa-apa sendiri. Jadi ya agak gimana gitu kalo tiba-tiba dateng orang baru yang nyuruh, “udah kamu ikut aku aja, dampingi aku.” Gak mudah. Saya sendiri kalo ada yang bilang gitu saya akan berkali-kali nanyak ke diri sendiri. Kamu siap Lel di rumah aja ngikut suami? Kamu siap Lel melepaskan segala aktifitasmu dan hanya berurusan sama dapur dan kasur sebelum anak-anak datang. 

Ada banyak perempuan di luar sana yang milih buat resign dari kerjaanya karna dia punya anak. Mereka kasian sama anaknya, gak tega, dan bla bla bla. Akhirnya milih di rumah aja buat ngabdi sama anak mereka. Mendidik anak-anak mereka jadi generasi pilihan. Saya gak bilang kalo keputusan itu gak mulia. Itu mulia banget. Saya cuma gak abis pikir aja, apa yang kudu saya kerjain kalo saya sudah menikah, gak boleh kerja dan belum dikaruniai anak. Ngaplo di rumah gitu? Mana yang lebih bermanfaat saya di rumah beberes rumah doang sama saya keluar rumah buat ngajar? Toh ya perempuan-perempuan yang kerja, rumahnya juga bisa beres kok tanpa pembantu. Temen saya mengiyakan pikiran itu.

“Sebenernya aku udah mentritmen diri biar gak takut lagi kok Lel. Tapi ya gimana, perasaan itu masih ada. Aku sebenernya ya pingin punya anak banyak, trus aku bisa ngajarin banyak kebaikan sama anak-anakku. Tapi masalahnya sebelum punya anak aku kudu nikah dulu. Kemarin aku ditanyain gini,”jadi kamu mau masuk surga tapi takut mati gitu?” Agak nohok sih tapi ya gimana lagi. Toh ya biar takut aku gak nutup diri. Cuma ya let it flow aja.”

“Aku kok gak suka ya sama orang yang let it flow gitu?”

Iya. Seriusan saya gak suka banget sama orang yang gampang banget bilang let it flow. Kita memang diajarin buat menyerahkan segala apapun ke Allah. Jodoh, rejeki, bahkan urusan remeh-temeh ke Allah. Kita sama-sama tau, kalo rejeki sama jodoh itu semuanya udah ditulis di Lauh Mahfuz. Gak bakal ketuker, gak bakal diambil orang juga. Tapi ada yang bikin rejeki itu punya nilai lebih atau bahkan minus, yaitu cara kita menjemputnya.

“Emang Mbak udah ngapain kok tiba-tiba bilang let it flow? Sejauh mana Mbak udah ikhtiar? Udah bilang ke Bapak Ibuk buat nyariin? Udah ngirim proposal ta’aruf?”

“Kemarin sempet dimintain biodata gitu sih. Tapi aku nolak. Hehehhe..”

“Gitu mau let it flow. Mau nungguin dia dateng sendiri gitu? Ya iya sih, gak ngapa-ngapain kalo jodoh ya bakal dateng sendiri. Tapi kan…”

dan seterusnya, yang akhirnya dia bilang mau ngasih biodatanya ke temen yang minta kapan hari. Alhamdulillah. One step nglawan rasa takut.

***

Masing-masing orang saya rasa punya rasa takut. Rasa takut itu sebenernya kayak tameng buat kita biar lebih hati-hati. Tapi takut yang berlebihan itu juga gak baik. Seperti yang sudah sangat amat sering saya ceritakan. Saya kuliah dan kerja di lingkungan yang banyak lakiknya. Temen saya kebanyakan lakik. Saya agak susah temenan sama cewek karna menurut saya terlalu rempong. Tapi taukah Anda, sebelum saya masuk ke dunia para lakik itu saya pernah takut sama lakik. Jangankan ngobrol. Mereka lewat deket saya aja saya udah deg-degan gak karuan. Tapi suatu kali karna saya pingin banget masuk PA dan anak PA (tau sendiri lah ya) banyak lakiknya, saya mencoba melawan rasa takut saya buat masuk ke lingkungan itu. Oke, saya akui jadinya malah kebablasan. >.<

“Salah satu cara untuk melawan rasa takut itu adalah dengan melawannya.”

Itu yang diajarin sama Ibuk saya. 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s