Surabaya, 4 November 2016

“Jangan benci orangnya, bencilah perbuatannya.”

Sejujurnya beberapa hari ini saya lagi galau tingkat berat karna abis dapet diskusi macem-macem tentang Islam dalam bernegara. Saya galau bukan main, ada satu sisi yang tidak bisa saya sangkal, tapi ada sisi lain yang masih belum sepenuhnya bisa saya terima. Hal ini juga yang membuat saya belum ingin berhenti. Belum kapok diskusi sama mereka. Tapi saya sempet ada di posisi ngh banget sama mereka. Seriously, kasih saya waktu buat mencerna semuanya, karna ini gak mudah. Kalo saya dicekokiiiin terus, nanti saya gumoh. 

Saya capek dengerinnya. Saya capek bacain sosmed yang kayak gitu. Saya capek dikasih broadcast whatsapp yang isinya gitu. Iya, saya capek. Sampek tadi subuh pas buka laman biru ini, baca reblogan temen saya ke itu yang actually udah saya unfollow gara-gara makin kesini tulisannya makin gak bisa saya pahami. Rasanya ngok banget gitu, igit-igit aja tiba-tiba. Saya ini masuk di golongan yang gak marah-marah banget pas tau berita itu. Batin saya cuma bilang, “ini orang nguawur parah.” Gitu. Tapi saya sedih pas liat muslim yang jatuhin muslim lain yang memilih buat terang-terangan bela kitab sucinnya. Saya jauh lebih sedih dibanding lihat non-muslim ngelakuin itu. Kalo non-muslim ya gapapa, kita beda keyakinan, jelas kalo gak ngerti. Kita punya cara yang berbeda dalam beribadah. Dan fyi, ibadah di Islam gak melulu soal sholat, ngaji, puasa, zakat aja. Membela Islam juga ibadah. Gitu.Tapi kalo muslim yang ngomong, yang ikut-ikutan ngejelek-jelekin, subhanallah.. kok bisa gitu ya.

Ada yang bilang gini, “kayak Aa Gym gitu lo, damai, gak ikut-ikutan kayak gitu.” Statemen Aa Gym di salah satu televisi nasional itu menurut versi sok tau saya adalah dalam rangka menjaga lisan Beliau. Beliau gak pingin juga cari perkara sama pihak lain pasca statementnya. Tapi jelas Aa Gym juga gak bakal diem aja pas Al Qurannya dinistakan. 

Siapa diantara kalian melihat kemunkaran, maka ubahlah dengan tangannya. Bika tidak mampu maka dengan lisannya. Bila tidak mampu maka dengan hatinya, Itu selemah-lemah iman – HR Muslim

Dibalik segala kesedihan itu, rasa jengkel sama yang kayak gitu, saya juga haru. Saya terharu sama ribuan orang yang turun aksi untuk membela Al Quran. Masya Allah.. indaaah banget. Finally, muslim dari golongan A, B, C, sampek Z. Yang dakwahnya pake cara macem-macem ngumpul jadi satu. Gak cuma di Jakarta, tapi di buanyak kota di Indonesia. Masya Allah, saya merinding. Semuanya memekikkan hal yang sama. Semuanya memperjuangkan hal yang sama.

Sebenernya ya gapapa gak turun ke jalan kayak ribuan orang yang hari ini ngelakuin long march. Yang turun ke jalan lebih bagus lagi, karna sedang berusaha sebisa mungkin untuk mengubah dengan tangannya, dengan lisannya. Ada yang sampek ke Jakarta jauh-jauh dari daerah. Ya kecil memang kita, tapi begitu gabung dengan, bisa menghimpun kekuatan. Yang gak ikut turun ke jalan karena berhalangan, juga gapapa. Yang hanya bisa mendoakan dari jauh juga gapapa. Yang cuma bisa galau dan nyetatus juga gapapa. Meski itu selemah-lemahnya iman.

Saya sepenuhnya yakin orang-orang yang hari ini turun ke jalan bukan orang yang anti etnis china, bukan orang yang anti ahok, bukan orang yang pilih cawagub lain. Mereka yang turun ke jalan ya orang-orang yang sedang ingin memperjuangkan agamanya. Toh ya jalan yang ditempuh tetap hukum. Yang lagi demo bukan membenci orangnya, mereka membenci perbuatannya. 

Ada gitu yang kemudian teriak-teriak NKRI harga mati. Justru orang-orang yang turun ke jalan itu sedang menjalankan sila pertama dari pancasila. Ketuhanan Yang Maha Esa.

“Ih, lebay.”

Ya emang, keliatan lebay. Tapi oran berjuang ya mesti lebay. Apa ya ada orang berjuang ngelakuinnya setengah-setengah?

***


Fyi, Aa Gym juga ikutan aksi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s