Miss Quality Control

Surabaya, 16 Oktober 2016

Saya punya adik perempuan yang bedaaaa banget sama saya. Ya mukanya, ya rambutnya, ya sifatnya, ya kecerdasannya. Beda lah pokoknya. Adik saya rambutnya kriting, saya lurus. Adik saya dulu nilai rapor bahasa inggrisnya bagus terus, 9 lah. Saya 6. Adik saya peka sama musik, saya gak blas. Saya suka gambar, adik saya enggak. Saya suka hitungan, adik saya gampang mabok liat angka. Dan masih banyak lagi perbedaan yang lain.

Di antara perbedaan yang sekian banyaknya itu, ada yang unik. Adik saya ini miss quality control. Adik saya jarang banget jajan sembarangan, karna gak pingin, gak suka jajan, dan agak jijik sama jajan-jajan gak jelas gitu. Beda sama saya. Saya mah, apa aja dimakan. Kata Ibuk, “klerek dikasi gula merah juga bakal dimakan.” Jahat sih anak sendiri digituin, tapi ya emang bener sih.

Adik saya gak suka makan di warung juga. Apalagi kalo warungnya macam warung makan di keputih gitu. Gajadi makan pasti dia kalo sampek liat dapurnya. Minum es juga jaraaaaang banget. Sekalinya minum langsung ketauan. Soalnya langsung sakit. Karna dia darah rendah juga, dia ngehindari makan melon, semangka, blewah, dan buah-buah lain yang bikin tekanan darah makin drop. Saya juga darah rendah sih, tapi sikat aja. Baru berhenti kalo udah pusing.

Ini tadi saya ketemu adik saya. Suaranya lagi sekseh gitu. Trus dia cerita selama ngekost di surabaya biasa makan apa aja. Ya standar anak kost yang lain lah. Penyetan.

“Makanya ini aku kena radang, gara-gara tiap hari makan gorengan.”

Oooo…

Saya paham sih, penyetan di surabaya kayak apa bentuknya. Sebersih-bersihnya warung makannya, tetep aja minyak yang dipake minyak jaman baheula yang warnanya udah uiteeem banget. Daaaan gak diganti. Padahal menurut ahli gizi, menurut dokter, dan pakar-pakar kesehatan lain, minyak goreng itu abis pake ya jangan dipake lagi. Maksimal 2x pake. Jadi gak sampek uitem gitu. Ya wajarlah kalo Miss Quality Control ini jadi radang.

Kadang saya heran. Yang gapunya amandel itu saya, tapi yang gampang sakit kok dia. Dulu pas belajar biologi, amandel kan salah satu pusat imun, jadi kalo orang gapunya amandel secara teori bakal lebih mudah terjangkit penyakit. Teorinya begitu. Nyatanya itu gak berlaku di saya. Mungkin tubuh saya membentuk kekebalan tubuh sendiri karna kebandelan saya. Wkwkwk.. Lepas dari itu saya bersyukur karna dikasi sehat terus, gak gampang sakit, kecuali pas fisik lagi ngedrop malah nge-es, bisa dipastikan besoknya flu atau suara jadi sekseh.

Jadi orang kayak adik saya juga alhamdulillah. Dia jadi terbiasa buat hidup sehat. Makan dari masakan rumah yang kebersiahannya bisa dijamin, bebas msg pula.

Sebenernya kalo dipikir-pikir lagi, Allah mempertemukan kita dengan sekian banyak orang ya buat diambil hikmah. Kalo liat orang gampang sakit, kita jadi bersyukur kita dikasi sehat. Kalo kitanya yang gampang sakit, kita juga perlu bersyukur karna bisa jadi sakit kita jadi penggugur dosan di masa lalu. Kalo kita ketemu orang jahat, atau nonton berita tentang orang jahat, kita jadi bersyukur aib kita gak ditau banyak orang. Kalo ketemu orang baik, jadi terinspirasi untuk melakukab kebaikan. Gitu.

Hidup kalo dipake pake kacamata kebaikan bawaannya selalu bikin ati adem. Karna disetiap kejadian pasti ada rencana Allah yang luar biasa. đŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s