Etika

Surabaya, 7 Oktober 2016

Tadi pagi saya nemu foto X-Banner dengan judul “Etika Mengirim Pesan pada Dosen”. Terus saya jadi inget bangeet dulu jaman mahasiswa saya lebih milih ngemper di depan ruang dosen buat konfirmasi jadwal kuliah. Kalau pun terpaksaaaa banget kudu ngirim pesan ke dosen pake galau-galau dulu. Ini nulis apa ya, gimana nulisnya, kira-kira dosennya tersinggung gak ya kalo di sms, dll. Segalau itu. Kadang abis nulis gitu masih nanya ke temen, “kayak gini?” Terus inget mahasiswa jaman sekarang yang kalau ada apa-apa langsung ngechat dosennya. Ya gpp siih… Tapi..

“Bu, jadi kuliah gak? Ini kebetulan lagi kosong.”

“Gak jadi. Sekalian aja gak usah kuliah saya selamanya.”

Senyebelin itu. Sebenernya gak pingin bales pesan itu sih. Maunya dibiarin aja, biar mereka mikir salahnya apa. Tapi kata temen saya, anak-anak itu kadang kudu dikasi tau salahnya dimana biar gak diulang lagi.

Banyak siih. Gak cuma cara ngirim pesan. Ngomong ke dosen gimana sebenernya juga perlu ditata. Bukan gila hormat siih. Iya, saya tau saya ini masih muda, masih imut-imut, masih keliatan kayak mahasiswa. Tapi ya keles ngomong pake bahasa gaul. Adakalanya perlu belajar buat membiasakan bilang “saya” sebagai pengganti “-ku” atau “aku” kalo ngomong sama orang yang lebih tua.

***

Foto yang saya temuin di path tadi kan saya post ig. Trus temen saya kasih saran buat ngingetin tiap abis kuliah. Hmmmm…

Asli buat ngajarin satu nilai aja ke mahasiswa, yaitu disiplin buat dateng kuliah, disiplin ngumpulin tugas, disiplin dalam ngerjain tugas, dan disiplin selama praktikum/kuliah aja sudah cukup bikin berbusa. Buanyak cara yang sudah dilakuin, mulai ngeluarin mahasiswa, kasih hukuman bersihin lab sampek ngepel sendirian (padahal lumayan gedhe itu labnya), kasih tugas yang agak mikir, sudah dilakuin. Tapi ya gitu. Tetep. Masiiiih aja ada yang nyebelin. Ya telat lah, ya tugasnya dikumpulin dalam kondisi super lecek, bahkan ada yang ngumpulin laporan yang isinya fotocopyan sama kertas hvs dan milimeter block kosong. Maksud looo? –”

Ada kalanya yang ngasi tau juga capek. Hhhh… Mereka ini kok gak ngerti-ngerti siih? Kok diulang-ulang terus sih salahnya?

***

Masalah etika ini sebenernya bukan hanya dari yang ngajarin ke yang diajarin sih. Tapi bergantung pada pribadi masing-masing juga. Kayaknya gak ada ya orang tua yang ngajarin anaknya gak bener. Gak ada juga guru/dosen yang ngajarin gak bener. Tapi kadang masiiih aja ada yang mursal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s