Untitle

Surabaya, 3 Oktober 2016

Saya punya mahasiswa yang sedari awal saya mengajar di kelasnya sudah menarik perhatian saya. Pertama, karna suaranya yang khas, untuk ukuran anak laki-laki yang sudah baligh suaranya cukup melengking. Kedua, karna logat bicaranya yang berbeda dengan teman-teman lain. Mungkin kalau suaranya tidak melengking, saya tidak akan menyadari hal kedua ini. Ketiga, karna tingkahnya yang seperti anak kecil. Keempat, karna style-nya. Untuk ukuran mahasiswa meka yang dari jaman orok jarang ada yang stylish cara dia berpakaian cukup menarik perhatian. Sepatu sama bajunya matching. Kadang pake jogger pants motif army gitu yang bikin saya mikir, “nih anak gak salah?”

Saya gak ngerti gimana ceritanya, tapi mahasiswa saya tadi selalu bikin saya kangen buat ngajar. Padahal kalau dibilang aktif di kelas ya gak juga. Kalau disuruh maju ke depan masih suka takut-takut. Tapi ya tetep aja anak ini bikin saya berkesan. Dan nyantol diingatan saya.

Ada lagi sih sebenernya. Waktu itu saya mau pindahan dari Gedung Lama ke Gedung Pascasarjana. Namanya pindahan, bawaan saya lumayan banyak sih, meski masih bisa saya handle sendiri. Saya ketemu mahasiswa saya yang lain. Mestinya ya kalau yang namanya cowok liat cewek barang bawaan banyak itu ditanyain, “mau saya bawakan, Bu?” But, no one. Gak ada yang nanyain gitu. Segerombolan mahasiswa saya yang waktu itu baru kelar praktikum gak ada yang nanyain gitu. Pas saya jalan, sampek depan perpustakaan Gedung Lama, saya ketemu mahasiswa yang saya ceritain tadi.

“Ibuk,” sapanya, dengan nada dan logat seperti yang biasa dia lakukan. Saya hanya tersenyum.

“Mau saya bawakan, Bu?”

Finally, ada juga yang nanyain. Finally di antara mahasiswa yang udah mulai ilang empatinya, ada juga yang kayak gini.

Tadi pagi pun juga sama.

Hari ini saya lagi gak pengen nungguin anak yang lagi nge-Bengkel Elektronika di dalam Lab. Saya emang sengaja pingin nungguin mereka di ruang dosen, di samping Lab. Jadi tadi pagi saya gak ambil kursi, gak nyiapin laptop di meja dosen, cuma bawa smart card plus kunci ruangan doang. Saya berdiri diam sembari nunggu mahasiswa-mahasiswa saya siap buat mulai workshop hari ini. Gak duduk juga, karna kursi dosen masih ada di arena robot yang biasa dipake buat nata kursi. Saya liatin aja mahasiswa saya yang mulai datang satu per satu. Iya, saya sering datang lebih pagi dari mahasiswa saya, trus jadi judes kalo ada yang telat. Tiba-tiba..

Ada yang ngambilin kursi buat saya. Dari sekian banyak mahasiswa yang dari tadi riwa-riwi ngambil kursi, yang kepikiran buat ngambilin saya kursi tanpa perlu saya minta ya dia. Lagi-lagi dia. Saya wow sama mannernya dia.

Awalnya saya sempet kepikiran gini..

“Masa iya, gue harus berdiri 15 menit di depan kelas sambil nungguin anak-anak siap? Mintak tolong ambilin kursi? Mintak tolong sapa ya? Albani? Muntashir? Gak deh. Berdiri aja.”

Trus taraaaa…

Sepele sih memang. Tapi yang namanya cewek ya, kalau diperlakukan seperti itu pasti seneng lah yaaa. Saya gak bilang kalau saya naksir dia sih. Gile aje, sama brondong. Saya seneng aja punya mahasiswa yang kayak gitu, di tengah-tengah saya sering berbusa dan ngh banget sama attitude mahasiswa meka rata-rata, ternyata masih ada yang kayak gini. Itu semacam oase gitu. Wkwkwkwkkwk.. Ya sudah, gitu aja critanya.

Mahasiswa saya yang ini, lama-lama bakal lulus juga. Saya harap yang model begini paling gak di masing-masing angkatan ada lagi. Sekali pun cuma sebiji.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s