Curhat (?)

Surabaya, 3 Oktober 2016

Bisa dibilang saya ini pendengar yang buruk kalau situ mulai curhat masalah keuangan, masalah gaji yang segitu-gitu aja, masalah kenapa masih juga nganggur. Paling saya cuma bilang, “yang sabar aja” gitu.

Kemarin saya ditanya sama temen yang adeknya baru aja lulus magister. Dia tanya gimana caranya kok saya bisa ketrima jadi dosen di kampus negri. Hhhh.. sejujurnya ya.. Ini jawaban yang paling susah saya jawab. Kalo ditanya caranya saya gatau. Seriusan. Kenapa saya ketrima, saya juga gatau. Ya sudah rejekinya aja, gitu. Seperti yang sudah saya pernah saya ceritakan di tulisan saya sebelumnya. Saya ini bukan anak yang di tiap semester rangking satu. Lulus cumlaude juga enggak. Pinter banget di kelas juga enggak. Berprestasi juga enggak. Badung? Iya. Saya juga pernah crita kalo dulu saya sempet ngepir banget buat nglamar di kampus ini. Seriusan saya takut ditolak sebelum sempet unjuk gigi. Jadi ya, saya gabisa jawab.

Temen saya juga nanya, kalo lulusan fisika instrumen kira-kira cocoknya di prodi mana. Saya jawab aja Sistem Pembangkit Energi. Soalnya di prodi ini gak cuma belajar listrik-listriknya aja, tapi sistem pembangkit secara keseluruhan. Jadi ya mestinya butuh orang mesin, butuh orang fisika, butuh juga orang elektro arus kuat. Tapi dianya kayak gak percaya gitu. -.-”

“Ya dicoba aja, Mas. Kalo mau daftar gak usah ditulis mau ke prodi mana, ntar kalo ditanyain bilang ngikut manajemen aja cocoknya dengan keahlian itu masuk prodi mana.”

Gitu masih nanya-nanya emang bisa apa gak. -.-”

Oh, meeen… Seriusa bukan saya yang nentuin situ ketrima apa bukan. Jadi yaa coba aja, masukin lamarannya, kalo dibutuhin ntar dipanggil, kalo gak ya sabar aja. 

Kenapa saya bilang gitu? Karna daftar dosen itu beda sama daftar kerja yang lain. Jarang banget lowongan buat dosen di open gedhe-gedhean kecuali kampusnya bener-bener baru buka. Jadi ya, kalo gak punya kenalan, gak tau mesti tanya ke siapa, mending jangan hanya berharap ke satu kampus. Karna bisa jadi bakal di php dalam jangka waktu yang tidak bisa ditentukan.

***

Pekerjaan saya saat ini, tempat saya bekerja hari ini, dan segala hal yang terjadi di tempat kerja saya hari ini adalah rejeki yang Allah kasih buat saya. Salah satunya ya karna do’a Ibuk saya yang rajiin banget sholat malem (dan mungkin orang lain yang gak pernah saya duga). Saya seneng jadi dosen. Saya seneng kerja di PENS dengan segala kekurangannya. Saya seneng ketemu sama mahasiswa-mahasiswa saya dengan segala kekurangan mereka. Intinya, saya krasan kerja di sini.

Kenyamanan itu bukan hal yang benar-benar terjadi karna kuasa saya. Jadi kalau ditanya caranya, sometimes saya sendiri gak ngerti.

***

Trus tadi juga ada yang nanya, “Bu Lel, ngapain sih kerja di sini? Di sini lo bla-bla-bla. Kenapa gak kerja di slumb**g*r aja? Atau dimana gitu? Gajinya kan gedhe?”

“Enggak, Mas. Gak pingin.”

Ya kalo saya pingin kerja di perusahaan begitu lulus, pasti saya rajin ikut bursa kerja di kampus-kampus. Daftar dari lowongan kerja satu ke lowongan kerja yang lain. Faktanya, saya sama sekali gak kepikiran buat kerja di perusahaan. Begitu lulus di benak saya cuma ada satu, jadi dosen. Titik. Saya gak peduli gaji yang saya terima berapa, pokoknya saya jadi dosen. Ngabdi buat pendidikan. Jadi, kadang kalo saya nemu orang pingin jadi dosen terus masih nanyain gaji yang diterima brapa itu saya agak nanya-nanya, “situ seriusan pingin jadi dosen?”

Beberapa bulan yang lalu, pas saya ketrima ngajar di kampus swasta (yang akhirnya saya keluar sebelum sempet ngajar sama sekali) ada yang ngatain saya gini, “ya emang, kalo niatnya jadi dosen gak usah liat gaji. Tapi ya gile aja digaji segitu. Itu kecil banget.”

Hari ini, saat saya ingat momen itu, saya kok jadi heran ya. Yang nerima gaji saya, sayanya gak masalah, kok dia yang sewot. Dan alhamdulillah saya diajuhkan dari orang ini karna alasan yang gak bisa saya nalar juga. Karna dia ini laki-laki, intinya saya terhindar dari calon suami yang punya kecenderungan mengeksploitasi istri. Alhamdulillah.

***

Hmmm.. kok jadi panjang ya.. Wkwkwkkwk.. Ya intinya gitu lah. Jangan curhat masalah keuangan sama saya. Pertama, saya belum tentu bisa ngasih solusi. Kedua, saya belum tentu bisa jadi pendengar yang baik karna udah keganggu duluan sebelum kamu selesai bicara. Ketiga, sebelum crita mending pikir-pikir lagi, apa aja yang udah kamu terima, jangan-jangan bukan masalah brapa banyak yang kamu terima, tapi berapa sanggup kamu mensyukuri apa yang kamu punya. Gitu.

p.s:

yang terakhir juga buat diri sendiri yang masih sering lupa bersyukur.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s