Rejeki

Surabaya, 21 September 2016

Sudah lama saya kepikiran masalah ini, tapi baru sekarang ini baru sempet nyampah. Cerita ini bermula dari nanyain temen saya kira-kira dia dateng gak ke nikahan teman kami dan berujung ke masalah undangan yang berjibun di September. Yes, perlu diakui bahwa bulan Dzulhijjah itu musim kawin. Jadiii, selain buat qurban, mending spare duit buat ke kondangan juga.

Kami sama-sama sepakat, bulan ini kalo liat rekening atau dompet bawaannya pengen ngelus dada. Trus berharap dapet duit kaget gitu. Wkwkwkwkwkwk…

Abis ngelus dada (masing-masing) berjamaah, temen saya ini nanyain kabar tes CPNS, slot taun ini gimana. Sejujurnya, saya juga butuh buat lulus tes ini, tapi entah kok gak segalau temen yang lain. Kayak santaaaiiii banget gitu. Hanya saja, kebetulan saya denger kabar kalo slot untuk kampus kami ini cuma 2 orang aja, sedangkan yang belum PNS dan lebih senior itu masih banyak. Temen saya jadi agak sedih denger itu.

“Udahlah gak usah terlalu dipikir, kalau rejeki kan gak bakal kemana.”

Daaan dia jawab dengan jawaban yang paaaliing saya gak suka.

“Kamu sih enak Lel jadi cewek, gak bakal ngurus masalah duit terlalu ngoyo, toh nanti kamu bakal punya suami. Kalau lakik ya gini Lel, kudu dipikir.”

Astaghfirullah..

Saya bukan tersinggung karna dibilang “…kamu cewek sih Lel”, tapi saya gak suka aja sama orang yang terlalu banget liat materi. Hidupnya kayaknya ngoyo banget buat ngejar duit. Gak bisa dipungkiri ya, semua orang butuh duit, ya buat makan, ya buat bayar kebutuhan-kebutuha lain, ya buat bayar kos-kosan/kontrakan/cicilan rumah. Semua butuh duit. Tapi apa ya kudu banget, karna kebutuhan itu, jadi semuanyaaa dikaitkan dengan duit. Seakan-akan lo tanpa duit bisa mati.

***

Rejeki itu banyak ya macemnya. Kita dapet gaji itu rejeki. Kita dapet nasi kotak pas dompet mulai tipis atau kebutuhan lagi banyak banget itu juga rejeki. Kita mudah untuk menyelesaikan masalah-masalah kita itu juga rejeki. Kita mudah untuk beribadah juga termasuk rejeki. Jodoh juga rejeki. Bahkan udara yang kita hirup setiap hari juga rejeki.

Disadari atau tidak, kita itu udah dikasih rejeki yang buanyaaaak banget. Entah itu jatuhnya netes doang, atau langsung grojokan. 

“Bila kamu tak bisa mensyukuri rizki yang sedikit itu, kamu akan kesulitan untuk mensyukuri bahkan setela diberi rizki yang melimpah.”

Saya nemu itu di instagram, kayaknya sih hadist. Dan kalo dipikir-pikir ya ada benernya. Manusia itu punya keinginan yang unlimited. Itu kenapa kita punya gaji brapaaaa aja rasanya kuraaang mulu. “Kok ngepres ya?” Pikiran macem gini ini masih sering nongol di kepala. 

Belakangan saya mentritmen kepala saya biar gak gupuh dengan saldo rekening yang nipis. Kalo duit saya mau abis, saya meyakinkan diri saya bahwa saya gak akan kelaparan even saya gak punya duit. Dan ini tips dari temen yang juga bisa dicontoh. Jadi, kalo duit udah mau abis, tandanya kita mau dikasih rejeki lagi. :p

Kok ya beneran, saya ini sueriiing banget liat saldo mulai ngepres-ngepres kayak celana legging gitu. Besoknya, pas saya liat saldo lagi udah nambah aja. Ya duit honor kepanitiaan, uang makan yang baru turun, dll. Alhamdulillaah..

Sekarang, biar masih ada 10 hari sebelum gajian, biar para pejuang sebelum kemerdekaan makin banyak menghiasi dompet, saya gak gupuh banget. Yaaa… kalo mendesak, masih ada mie instan laah. Kalau masih gak bisa juga, masih ada nasi sama kecap atau nasi sama garem. wkwkwkwkwk. Dan semoga sebelum sampai ke kondisi paling parah tadi, dompet/rekening mulai bernapas lega kemabli. XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s