Membiasakan Jadi Baik

Surabaya, 21 September 2016

Saya sering iri dengan orang-orang yang tumbuh dan besar pada keluarga yang begitu menjaga nilai islami. Hingga ketika saya melihat orang-orang itu hari ini, saya merasakan kebaikan yang diusahakan oleh orang tua mereka sedari mereka kecil. Kalau saya diskusi dengan teman saya, katanya saya gak perlu mikir kayak gitu. Kita lahir dari keluarga mana, jenis kelamin apa, itu adalah ketetapannya Allah yang gak perlu diambil pusing. Kalau hari ini kita lahir, hidup, dan tumbuh di lingkungan yang tidak seperti yang kita inginkan itu takdir. Kita masih punya pilihan untuk membiasakan jadi baik atau ikut tergerus lingkungan. Kata teman saya, perjuangan kita menjadi baik itu yang nantinya akan punya nilai dimata Allah lepas dari bagaimana hasilnya.

Saya ini dari kecil sering dibilang ndendeng (suka gamau denger nasehat.red). Kalau saya ingat-ingat lagi orang tua saya bukan tidak pernah membiasakan saya jadi baik, tapi sayanya aja yang terlalu bandel. Pernah satu kali, waktu saya udah jadi mahasiswa, gak ngerti kena angin apa, tiba-tiba aja saya sadar. Nanti saya bakal jadi istri, dan yang paling penting saya bakal jadi ibu. Kalau sikap saya gini-gini aja. Sholat gak jelas, disuruh ngaji masih petak umpet segala, trus kalo stress larinya bukan nyari sajadah buat sujud tapi malah ke yang lain, “ntar anak gue kayak apa modelnyaaaa?”

Semua orang, even dia ngrasa kayak gak ada baik-baiknya di dirinya, pasti pingin punya pasangan dan keturunan yang baik. Trus saya ngaca, saya harus berubah. Demi generasi yang lebih baik. Demi Indonesia lebih baik. wkwkwkwkkwk…

***

Lepas dari momen kesambet malaikat tadi, saya mulai berproses. Dan gak ngerti juga kok tiba-tiba aja saya nemu orang-orang yang ngajak dan mengondisikan saya untuk jadi baik. Mungkin do’a dari Ibuk yang udah gak ngerti kudu ngasih tau anak sulungnya macem apalagi.

Hari ini, sekali pun saya belum sepenuhnya baik, dibilang sholihah juga entah, keliatan ahli surga juga mbuh-mbuhan yaa, saya sadar bahwa tidak hanya menjadi baik saja yang perlu pembiasaan, beribadah pun sama. Orang yang udah terbiasa makan pake tangan kanan, makannya gak bunyi cepak-cepak, bakal risih denger yang begituan dan kerasa aneh kalau makan pake tangan kiri. Orang yang biasa baca basmallah setiap mau nglakuin apa aja, bakal ngerasa ada yang kurang kalau lupa baca. Orang yang udah biasa sholat tepat waktu, bakalan gupuh kalau sholatnya telat. Orang yang biasa ngaji, nambahin sholat sunnah, dll, bakal gak tenang kalau amalan plus-plusnya tadi gak dilakuin.

Saya sih berharapnya, setiap hal yang dibiasakan tadi memupuk ikhlas untuk melakukannya. Ikhlas kan katanya kayak buang air ya, kalau udah keluar gak diungkit-ungkit lagi bahkan diminta balik. Ya, semoga aja gitu. Aamiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s