Komunikasi

Surabaya, 16 September 2016

“Haduh deeek, ya salah kalo kamu kayak gitu.”

Semalem saya habis di"tabok-tabok" sama Mbak Devi karna saya ngomong gak pake dipikir, karna saya bertindak tanpa pikir panjang. Efeknya, saya jadi menyakiti orang lain. Padahal sebenernya saya melakukan hal itu ya karna saya ini sayang sama orang itu. Ya kalau kita sayang sama orang, masa iya kita mau orang itu celaka.

Lepas dari itu, saya mengakui saya ini orangnya spontan. Kalo saya gak suka langsung bereaksi gak suka. Kalo sedih ya langsung sedih gitu. Kalo pingin ketawa ya ketawa aja. Trus kalo saya nahan ekspresi itu, jatuhnya malah galau. Kayak kepikiraaaan terus.

Saya sering ngomong tanpa mikir, “oh nanti kalo gue bilang a, Si Fulan jadi salah paham.” Bisa dibilang jarang, kecuali saya sedang melakukan diplomasi. Ini baru mikir biar goalnya terpenuhi. Tapi kalo masalah pribadi, seriusan jarang. Saya sering nge-bodo amatin yang beginian. Ya biar orang ngerti lah siapa saya. Ntar lama-lama orang juga tau saya ini gimana orangnya.

Salah?

Salah total. Kalo saya ngomong gak pake mikir, gimana kalo orang yang saya ajak ngomong ini sakit hati? Dosa di saya.
Gimana kalo orang yang saya ajak ngomong ini merasa terdzolimi? Dosa di saya.
Jadi apa? Selama ini saya cuma numpuk-numpukin dosa, yang sebenernya tanpa perlu ditambah pun udah bejibun jumlahnya.

“Makanya dek, kalo ngomong itu dipikir.”
Semalem saya digituin coba. Padahal, sebenernya sebelum ngomong saya juga pake mikir. XD (mulai ngeyelnya) Tapi emang sih gak saya tata dulu, gimana baiknya mengkomunikasikan itu supaya orang yang saya ajak ngomong tadi ngerti maksud saya.

Akhirnya apa?
Malem itu juga saya disuruh ngehubungin orang yang saya ceritain tadi buat ngejelasin duduk perkara yang sebenernya. Saya dikasih PR, gimana caranya itu orang ngerti maksud saya dan melakukan seperti yang saya niatkan dari awal.

Thanks to Wanda yang udah bantuin milih kata-kata. Gilak. Kok kemaren gue gak kepikiran ngomong gitu ya? *tepok jidat.

Doakan saja semua lancar dan saya tetep teguh dengan pilihan saya. Gak mlenceng-mlenceng lagi.

Thanks to Mbak Devi, Mbak @littleschwan, dan Wanda yang akhirnya bikin saya sadar. Yang bantuin milih kata-kata supaya orang itu mau ketemu dan meluangkan waktu buat dengerin saya. Kalo gak gini, mungkin bakal tetep kacau.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s