Salah (Sendiri)

Surabaya, 11 September 2016

Orang tua saya mendidik saya untuk tidak menyalahkan orang lain atas kelalaian diri sendiri. Orang tua saya bahkan akan marah kalau saya pulang dengan wajah memelas setelah kalah perang, sedangkan saya sendiri tidak pernah membela diri.

Suka dengan kondisi ini?
Tentu saja tidak. Saya benci. Saya benci karna saya merasa orang tua saya tidak pernah bisa mengerti saya. Saya benci karna saya merasa orang tua saya tidak pernah ada di pihak saya. Saya benci karna saya saya harus bertarung sendirian dengan masalah yang saya hadapi.

Pernah satu waktu saya dihubungi oleh wali kelas saya. Beliau bilang, kalo saya masuk IPA, saya gak naik. Kata Beliau, saya belum ikut remidi matematika. Saya marah dengan guru matematika saya yang begitu lalai. Jelas-jelas saya ikut ujian. Duduk paling depan pula.

“Ya gitu deh, kalo guru waktunya pensiun tapi gak pensiun-pensiun.”

Astaghfirullah.

Dampaknya adalah saat saya menerima raport. Saya gagal naik Arjuna gara-gara orang tua saya dipanggil BP tepat sehari sebelum pendakian. Asem banget gak sih? Saya udah latian fisik tiap hari. Lari keliling lapangan basket, naik turun tangga, daan lain-lain, tapi ujung-ujungnya dilarang brangkat.

Saya sempat berdebat dengan orang tua saya. Tapi nihil. Orang tua saya seakan tidak percaya dengan says. Saya bahkan dilarang ikut GAPEMA (ekskul pecinta alam di SMA) lagi.

***

Beranjak kuliah pun begitu. Saya tidak pernah menceritakan masalah saya pada orang tua saya. Saya rasa itu akan percuma. Efeknya apa?

Saya sakit. Sakit yang gak jelas jeluntrungannya gitu. Semua hasil lab normal, tapi lemesnya minta ampun.

Semua sakit itu berakhir dengan saya pulang ke rumah dengan dijemput orang tua saya. Begitu saja, selebihnya saya sehat wal’afiat.

Kejadian ini berulang beberapa kali sampai saya diantar orang tua saya sendiri ke psikiater.
“Masalahmu ada dipikiranmu.”

Sembuh? Gak juga.

Ada masalah yang tidak bisa saya ceritakan. Ada masalah yang saya tidak tau jalan keluarnya. Dan ada mereka yang bertindak tidak sesuai dengan keinginan saya hingga membuat saya marah dan kecewa gak ada abisnya.

Jadi? Masalahnya ada di mana?
Saya.

***

Semua masalah sebenarnya muncul karna diri sendiri yang tidak tegas. Kenapa saya remidi matematika? Karna saya benci gurunya, saya males belajar, karna tiap kali buka buku saya inget Beliau dan saya marah-marah sendiri. Kenapa saya sering sakit? Karna saya gabisa manage pikiran saya, emosi saya, dan masalah saya. Terakhir, kenapa saya lulus S2 pas 2 tahun, sedangkan saya sebetulnya bisa lulus kurang dari itu? Karna saya terlalu santai.

Iya. Masalahnya ada di diri sendiri.

Sekarang kalo ada apa-apa dengan sekitar saya, saya lebih sering nanya ke diri sendiri dulu. Ngecek lagi salah saya ada di mana. Karna semua pasti ada sebabnya.

Misal, kenapa saya merasa diasingkan?
“Lo yakin udah buka diri ke mereka? Jangan-jangan bukan mereka yang ngasingin lo, tapi lo yang ngasingin diri sendiri. Trus sekarang lo mau nyalahin mereka gitu?”

Kenapa saya tidak didengarkan?
“Emangnya kalo dia ngomong lo dengerin? Capek tau dengerin lo ngomong mulu. Lo sendiri gak berusaha dengerin dia, ngapain juga dia dengerin lo?”

Daaan lain-lain.

Itu semacam bawa cermin kemana-mana sih. Jadi sebelum nyalahin orang lain, saya liat ke diri sendiri dulu. “Beneran gue udah bener?” Efeknya, saya jadi lebih nriman. Saya gak sakit-sakit lagi (kecuali pas lagi stress parah).

***

“Orang lain itu cermin buat kita. Bagaimana mereka memperlakukan kita tergantung bagaimana kita bersikap.” – L

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s