Berbahagia dengan Diri Sendiri

Surabaya, 30 Agustus 2016

Pernah gak sih kamu menyesal dilahirkan sebagai perempuan/laki-laki?
Pernah gak sih kamu mikir kalau hidup orang lain itu jauh lebih nyaman dan menyenangkan?

I did.
Aku pernah.

Pernah banget mikir kayak gini, “Kenapa harus lahir sebagai perempuan? Gak bisa keluar malem, punya banyak resiko kalau gak pinter-pinter jaga diri, rempong, dan bla bla bla…”

Dan itu agak sering kumat pas jaman kuliah dulu. Secara, temennya lakik semua.

Saya ingin abai kalau saya ini perempuan. Berbaur begitu saja. Tapi nyatanya tidak bisa. Perempuan ya perempuan, laki-laki ya laki-laki. Tidak bisa disamakan.

Perempuan kalo pipis jongkok, lakik pipisnya berdiri.
Perempuan mens, lakik enggak.
Perempuan hamil, lakik yang menghamili.
*apa sih lel, mulai nglantur.

Iya, intinya gitu. Saya sedikit ingin jadi lakik waktu jaman kuliah dulu. Dan setelah lulus kuliah.

Karenaaaa…

Saya perempuan yang lulus dari jurusan yang lakik banget. Elektro, arus kuat lagi. Ngenes gak sih pas liat recruitment kerja tulisannya gini:
“syarat : 1. Jurusan elektro, 2. Laki-laki”
Baru mau daftar udah gagal duluan. Temen kos saya dulu pernah ngeyel daftar. Bisa lolos sampek interview sih. Trus sama yang ngeinterview ditanya apa dia tetep mau lanjutin proses itu. Tentu aja dengan penjelasan kalo ntar tinggal di mess yang isinya full of lakik. Mess yang tentu aja paling deket sama plant di antah berantah. “Lo mau cari mati masuk situ?”

Pernah juga ngepir buat nglamar jadi dosen gara-gara dosen sendiri bilang gini, “Orang bidang 1 itu gak suka sama dosen cewek. Soalnya kudu cuti hamil, terus tenaganya gak bisa diperes maksimal.”

Sudah brangkat ke kampus. Sudah bawa berkas lamaran. Tapi terus pulang dengan bawa berkas itu lagi. Saya masih gak kuat mental buat ditolak mentah-mentah. Secara IP juga gak pernah cumlaude, bukan juga anak yang paling rajin di kelas, kadang suka badung juga di kelas, pake ngajakin yang lain pula. Kan ya ngepir sodaraaaa… Takut aja dibilang, “kamu? Jadi dosen? Hah? Gak salah?”

Tapi nyatanyaaaa…
Sekarang ya jadi juga. Thanks to Allah, Ibuk, dan pak pos. 😂😂😂😂

Nyatanya dengan tetep jadi cewek rejeki itu ngalir juga kok. Buktinya, sekarang dapet kerjaan di tempat yang sempet bikin ngepir tadi. Waktu kuliah dulu, biar agak terseok-seok ngejar para lelaki itu, nyatanya juga bisa kok selesein studi.

Sebenernya kalau mau bandingin sama yang lain, mungkin bakal capek sendiri.
“Kok dia gini, aku enggak.”
“Kok kerjaanku diambil sih?”
“Aku juga bisa kerjain tapi kok gak diajakin?”
E te ce.

Malah jadi lupa bersyukur. Berhenti banding-bandingin diri sendiri dengan orang lain. Lihat orang lain boleh, tapi bukan untuk dibandingkan. Jadikan orang lain itu motivasi buat melakukan lebih, menghasilkan lebih, dan bermanfaat lebih dari sebelumnya.

Percaya deh, syukur itu bikin diri jadi lebih bahagia. Menerima diri sendiri itu bikin lebih bahagia. Menerima lingkungan sekitar yang gak 100% perfecto dibenak kita itu bisa bikin bahagia. Dibikin enjoy sambil terus jalan melakukan perbaikan. Toh, hidup cuma sementara, cuman sekedar lewat doang. Gak usah ngoyo pada hal-hal yang sudah pasti dikasih sama Allah. Insya Allah, dengan gitu hidup jadi kerasa lebih enteng dan lebih bahagia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s