Indonesia Base on Islam (?)

Surabaya, 19 Agustus 2016

Tulisan ini sebenarnya hanya kumpulan pertanyaan yang iseng muter-muter di kepala saya gara-gara diskusi tadi siang.

Jadi, ceritanya tadi siang saya lagi ngobrol-ngobrol sama teman saya yang salah satu topik dari bahasan itu adalah tentang suatu golongan yang ngeyel banget pingin negakin aturan Islam di Indonesia. Seperti yang kita tahu juga, gak semua orang setuju dengan golongan tersebut, gak semua orang mau menerima pemahaman yang dikasih sama golongan tersebut.

“Aku itu gak setuju kalau aturan Islam ditegakkan secara menyeluruh di Indonesia. Indonesia kan isinya macem-macem, gak cuma Islam doang.”

Dan saya dengan entengnya jawab gini, “aku sih oke-oke aja. Emang salah kalau pingin mudah dalam beribadah? Kalo aturan Islam ditegakin kan mau ibadah jadi gampang. Beribadah juga perlu dikondisikan kan?”

“Ya berarti kamu masih gedein egomu, Lel.”

“Emang.”

Trus saya gak brani ngomong lebih jauh dari itu. Antara males memperpanjang, dan otak yang masih loading cari kebenaran. Tapi jujur, saya memang pingin jauhin dosa dengan mudah. Ibadah gampang, macem jaman rasulullah gitu.

Rentang beberapa jam dari diskusi itu, tiba-tiba aja saya ingat sesuatu. Suatu hal yang dijadikan landasan dari semua aturan-aturan negara ini. Suatu hal yang katanya paling mendasar dan sampek sekarang gak ada revisi paling baru. 71 tahun, tanpa revisi lagi sejak ditetapkan.

Pembukaan UUD 1945.

Ngeh gak sih kalau di dalam Pembukaan UUD 1945 itu ada tulisan:
“… Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur…..”

Kenapa kok pake nyebut asma Allah? Kenapa gak bilang Tuhan aja biar general? Setau saya agama Hindu sama Budha gak nyebut Tuhannya Allah tuh. Kristen masih sih, walaupun bunyinya jadi beda.

Trus saya nanya sama temen saya yang hobi bangey sama politik. Hobi mantengin negara. Dikasi screen shoot Piagam Jakarta sebelum diganti. Di situ tertulis “Ketuhanan, dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.”

Iya, saya tau. Akhirnya yang begitu itu direvisi karna setelah dirundingkan tidak mewakili seluruh umat beragama.

Saya jadi makin heran lagi. Lah terus, kenapa waktu bikin Pembukaan UUD 1945 gak diganti juga? Terus pas bahas mau bikin pancasila dan sadar, kenapa gak sekalian diganti. Masa ya gak sadar? 71 tahun booook. Nandi ae?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s