Yes or No?

Surabaya, 28 April 2016

“Mbak Tari, Wulan mau nanya. Penting dan mendesak.”

“Wulan mau tanya apa sih?”

“Mbak dulu sama Mas Surya jadi yakin gitu gimana ceritanya?”

“Gatau ya.. Mbak jalani aja semua prosesnya. Mbak tetep libatkan Ayah sama Bunda. Ayah sama Bunda juga udah oke kan sama Mas Surya. Selebihnya Mbak pasraaah aja sama Allah. Kalau emang bukan ya udah, biar Allah yang memisahka dengan cara yang baik. Kalau emang iya ya dimudahkan. Eh, kok nyatanya dimudahkan segalanya. Sampai sekarang. Alhamdulillah.”

“Hmmmmm gitu ya Mbak.”

“Wulan kenapa? Ada yang abis nglamar kamu?”

“Belum sih. Tapi akan.”

“Pede banget kamu. Siapa sih?”

“Rahasia.”

“Boleh nebak gak?”

“Silahkan. Tapi bener salahnya Wulan gamau jawab. Hehehe..”

“Bumi ya?”

“(Ish. Kok bener sih?) Rahasia.”

“Yaudah kalo gamau jawab. Tapi kayaknya sih bener. Feeling Mbak bilang bener. Trus kenapa? Kan bagus to kalau ada yang melamar. Misalnya aja nih, beneran Bumi. Malah bagus. Wulan udah kenal Bumi. Udah kenal keluarganya. Ya pasti gak tau luar dalem sih. Wulan juga udah tau Bumi orangnya kayak gimana, baiknya, jeleknya, caranya berinteraksi ke orang lain gimana, ke keluarganya gimana.”

“Mbak, dari sekian banyak laki-laki, Kenapa harus Mas Bumi yang dijadiin contoh?”

“Ya gapapa. Pengen aja. Hehehe.”

“Wulan gak ngerti sama perasaan Wulan, Mbak. Wulan sebenernya jatuh hati dengan dia sejak pertama kali Wulan ketemu dia. Tapi Wulan masih belum yakin sama dia.”

“Apa yang bikin Wulan gak yakin? Kerjaannya? Dia larang kamu kerja? Dia nuntut ini itu?”

“Enggak, bukan itu. Semua yang bisa Wulan liat dari dia, masih dalam batas toleransi yang bisa Wulan trima. Tapiii…. Gimana ya Mbak? Raguuuuu…”

“Setan itu gak seneng emang kalau ada orang yang mau menggenapkan separuh agamanya. Makanya godaannya adaaaa aja. Termasuk keraguan itu. Sholat lah Wul. Nanti biar Allah yang tuntun.”

“Trus gimana taunya itu pilihan Allah sama bukan?”

“Ya gatau. Mbak gatau jalan hidup Wulan nanti gimana.”

“Mbak Tari looooo…”

“Wulan beneran jatuh cinta dengan dia?”

“Iya, Mbak.”

“Pernah bayangin kalau dia jadi suami Wulan gimana? Rasanya gimana? Trus sekarang bayangin kalau dia gak akan jadi suamimu. Rasanya gimana? Sedih? Sedih kenapa? Kehilangan? Emang apa yang hilang? Silahkan kamu cari. Nanti kamu akan menemukan sebenarnya apa yang kamu butuhkan dari Mas itu.”

“Hmmmmmm…. Wulan takut salah langkah lagi Mbak. Wulan gamau bikin Bunda sakit lagi karna kepikiran Wulan.”

“Dijalani aja adikku sayang. Hati Bunda, hati Mbak, dan hati Wulan itu milik Allah. Pasrahkan aja ke Allah. Biar Allah yang menguatkan. Tentang Mas X yang katamu mau melamar tadi, kadang yang bikin kita gak yakin itu bukan kekurangannya atau apa-apanya. Kita cuma gak sadar aja dengan sesuatu yang bikin kita bisa bertahan dengan dia sampai sekarang. Atau kamu mau kehilangan dia dulu?”

“Enggak, Mbak. Gamau.”

“Ya udah. Mau sampai kapan memendam rasa? Kan lebih enak kalau nikah aja kan? Pacaran setelah nikah. Nikmat lo Dek.”

“Hmmmm.. Iya deh Mbak. Bismillah aja.”

“Gitu dong. Jadilah berani untuk mengupayakan pahala tak ternilai. Tapi jangan lupa selalu libatkan Allah dalam proses ini. Biar jatuhnya gak ke nafsu. Tapi menikah karna Allah.”

“Iya, Mbak. Insya Allah.”

***

© Aprilely Ajeng Fitriana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s