Pengenalan Diri

“Siapa saya?”

Pernah gak tiba-tiba nganggur mikir pertanyaan di atas. Mempertanyakan diri sendiri. Dan seakan-akan gak ada jawaban yang memuaskan untuk memenuhi pertanyaan yang terdiri dari 2 kata itu. Trus akhirnya nyerah mikir dan ngebiarin pertanyaan itu gak kejawab sampai tiba-tiba ada yang nanya lagi. Pernah?

Saya pernah.

Dan kemarin pas lagi nonton Kung Fu Panda 3 tiba-tiba keinget lagi dengan pertanyaan itu. Jadi ceritanya Si Poo sudah harus bener-bener bekerja sesuai dengan job desk-nya sebagai Dragon Warrior. Salah satunya adalah jadi guru kung fu. Ini agak bikin Poo frustasi sih, awalnya dia mikir jadi seorang dragon warrior itu cukup dengan melindungi kota beserta isinya. Nyatanya tidak, dia juga punya tanggung jawab melestarikan kung fu itu dengan caranya sendiri. Ini PR besar besar buat Poo. Dia bener-bener gak ngeh kudu gimana. Jangankan buat ngajar orang-orang yang amatir, ngajar 5 temannya yang notabene sudah jago banget kung fu aja dia gak bisa. Poo yang frustasi curhat ke Master Shifu. Master Shifu pun meyakinkan Poo kalau dia pasti bisa. Takdir udah milih dia, dan jelas banget pasti ada alasan kenapa dia jadi yang terpilih buat jadi Dragon Warrior.

Kamu gak perlu jadi aku dan kamu juga gak perlu merubah orang lain buat jadi kamu,” gitu kata Master Shifu.

Lepas dari adegan-adegan konyol yang ada, film ini syarat akan makna. Film ini ngajak kita untuk menemukan siapa diri kita sendiri. Film ini membantu kita buat jawab pertanyaan “siapa saya?” tadi. Ternyata pribadi kita tidak hanya dibentuk dari sifat alami yang dibawa dari lahir. Pribadi kita dibentuk dari lingkungan sekitar, keluarga, dan teman. Secara langsung maupun tidak, 3 hal itu yang akhirnya menjadi role model kita. Jadi, kalau ingin kenal dengan diri sendiri lebih dekat ya jangan cuma ngaca doang. Tapi liat juga lingkungan sekitar yang paling dekat denganmu. Bagaimana orang lain bersikap terhadapmu itu juga akan membantu.

“Trus kalo udah kenal kenapa?Penting?”

Kalau buat saya iya, kenal diri sendiri itu perlu. Ini mbantu banget mengurangi trial-error pas njalanin kehidupan. Gak pingin kan kuliah pindah-pindah kampus terus gara-gara salah jurusan? Gak pingin juga kan kerja pindah-pindaaah mulu gara-gara kerjaanya gak sesuai?

Kenal diri sendiri itu juga perlu untuk memperbaiki kekurangan-kekurangan yang ada pada diri. Gak pingin kan idup gitu-gituuu aja. Sifat jelek dari jaman majapahit sampek jokowi kok gak berubah-ubah. Rugi dong? 

Jangan sampek lah pas udah jadi kakek nenek baru sadar kenapa kok idup tetep kayak gitu-gitu aja. Trus nyesel. Jangan sampek.

Nah, biar gak nyesel. Biar gak tersesat jauh-jauh, yuk belajar ngaca. Semoga dengan itu, kita jadi pribadi yang jauh lebih baik dari sebelumnya. Aamiin

Ruang JJ-209, 17 Maret 2016 | Lelly A. Fitriana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s