“Kenalan”

Ruang JJ-209, menjelang Pembukaan Dies Natalis PENS – 18 Maret 2016 

“Lo Lel, aku mau kamu tinggal ke kamar mandi? Trus di sini sendiri? Yang bener aja, aku belum kenalan sama yang di sini.”

Ngomongin makhluk-makhluk gak tampak itu sebenernya percaya gak percaya sih. Mereka ada, tapi gak nyata. Kehidupan mereka kayak gimana, ya itu urusan mereka, saya gatau, dan tidak berniat untuk mencari tau juga. Mending hidup damai di dunia masing-masing tanpa mengganggu satu sama lain.

Teman saya pernah bilang kalau kehidupan mereka itu sama kayak kita-kita gini. Bedanya, kita gak bisa liat mereka tapi mereka bisa liat kita. Cukup fair sih. Toh ya kalau misal aja kita dikasih kemampuan buat liat juga belum tentu sanggup liat. Bisa jadi malah tersiksa dengan kemampuan sendiri. Teman saya yang lain juga pernah bilang kalau sebenernya mereka gak bakal ganggu kita kalau kita gak ganggu mereka. Ya kalaupun tiba-tiba aja mereka muncul, anggep aja mereka pingin kenalan.

“Duuh.. jangan sampai ya diajak kenalan sama begituan,” pikir saya.

Nyatanya, takdir berkata lain. Hahaha…

Pernah satu pagi waktu awal-awal kerja dulu. Tiba-tiba aja denger suara orang mendengkur yang keras banget di ruangan kerja saya setelah saya mengikuti senam pagi bersama. Ya awalnya waktu denger begituan saya santai. Saya pikir itu suara dengkuran rekan kerja saya.

“Oh, Mas Akbar abis begadang mungkin, jadinya capek trus tidur bentar.”

Denger berkali-kali pun saya tetep aja cuek. Sampai satu waktu, entah itu mau ngapain kok tiba-tiba aja pingin nengokin Mas Akbar yang saya kira lagi tidur pulas itu. Daaan… eng ing eng. Gak ada orang. Ternyata, di ruangan itu hanya ada saya saja. Karna udah berlalu beberapa menit jadi ya gak parno. Waktu itu saya cuma mikir gini.

“Oh, mau kenalan toh.”

Lepas dari kejadian itu, saya gak pernah dapet tragedi aneh-aneh lagi. Ya sudah. Berarti yang waktu itu emang dianya lagi pingin kenalan.

Kejadian berikutnya ini masih fresh banget. Dan lebih serem. Ceritanya waktu itu lagi nemenin temen yang rumahnya jauh buat tidur di kampus. Sebenernya, malam itu saya sudah tidur dengan nyenyak. Ini gak biasanya. Biasanya ya sering kebangun-bangun gitu. Malam ini kok enggak. Tapi sepertinya tidak dengan teman saya. Kampret momen di lewat tengah malem adalah ketika teman saya membangunkan saya hanya untuk memastikan apakah saya mendengar suara aneh atau tidak. Nyebelin, kan? Setelah sama mendengarkan, kami saling menatap dan menarik selimut (jaket yang dijadiin selimut sih sebenernya) dan memejamkan mata masing-masing. Bodo amat deh situ mau berisik kayak apa, asal saya gak liat gak masalah.

Gak ngerti malem itu kok tiba-tiba aja rame. Ada aja bunyi-bunyi aneh. Suara tahu tek lah (ini gak mungkin banget karna kami tidur di lantai 3), suara sandal lah, suara gelas, mbuh wes itu kok lama banget. Sambil merem-merem pura tidur saya baca surat-surat sebisanya. Sebenernya sih waktu itu saya inget sesuatu, biar gak dimasukin baca 3 qul trus baca ayat kursi. Tapi sayanya gak apal ayat kursi. Hehehe.. Mau buka al quran digital di hp ntar dianya tau kalau saya belum tidur. Jadi ya udah, saya pilih latian hafalan surat-surat pendek dalam hati aja. Alhamdulillah lama-lama saya bisa tidur juga.

Pukul 3 pagi saya kebangun karna kebelet pipis. Bangunin Wanda buat nemenin pipis, trus balik lagi ke “kamar tidur”. Gak langsung tidur sih. Kami sibuk dengan pikiran masing-masing. Kok ya ternyata pikiran kami ini sama. Inget apa yang terjadi sebelumnya, kami ketawa-ketawa sampek ngebangunin Mbak Dea. Mbak Dea ini agak kepedean, dikiranya kami ngetawain dia. Padahal ya enggak. 

Pagi ini, alasan saya nulis ini adalah karna tiba-tiba aja pas di kamar mandi inget pesan guru agama saya waktu di sekolah dulu. Beliau mengajarkan bahwa makhluk ghaib adalah salah satu hal yang perlu diimani. Pencipta kita ini ghaib lo, malaikat yang ada di kanan kiri kita juga ghaib. Mereka ada, mereka nyata, tapi kita yang gak bisa liat mereka. Dalam beberapa ayat di Al Quran pun Allah juga sempet ngemention tentang penciptaan makhluk-makhluk ini beserta job desk masing-masing. Ya kalau di Al Quran udah dimention ya masa masih gak percaya. Hanya saja, jangan sampai kepercayaan itu dialihkan jadi sesuatu yang tidak seharusnya. Minta tolong ke makhluk-makhluk tak tampak misalnya. Cukup yakini mereka ada. Tapi jangan dijadikan tuan, peliharaan apalagi sesembahan. Mau disikapin kayak apa, itu kembali ke masing-masing pribadi sih. Toh, masing-masing orang punya cara yang berbeda juga. Ya asal tau batas aja.

Lelly.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s